ngeSeks Dengan Atasan Gue

Cerita Dewasa – Masih ingat kan waktu Jakarta banjir? Hari itu gue naik motor dimana yang mana motor yang gue tunggangi macet karena karburatornya kemasukan air. Untungnya kemasukannya pas udah di kantor. Niat mau perbaiki motor sorenya (buang bensin doank dari karbu sihhh …) gak jadi karena hujan deras, n gue dapat parkiran yang gak ada atapnya. Alhasil niat gue untuk pulang naik taksi atau angkutan lainnya. Tak disangka tak dinyana pas gue mau absen pulang, gue ketemu si ibu internal auditor yang juga mau absen. gue langsung nyeletuk, “mau pulang bu?” … si ibu cuma bilang “iya mas …”. FYI, ane ini cuma kuli biasa kalau di kantor dan si ibu ini adalah seorang internal auditor yang terkenal tegas kalau masalah aturan kantor. Umur doi 42 tahun, punya anak cewek sekitar umur 16-17 tahun lah. Supaya menambah fantasi gue tambahin ciri-ciri si ibu kalau lagi di kantor:
1. suka pake rok yang pas selutut, sopan sih gan … secara doi internal auditor gitu …
2. pake kacamata, rambut disanggul (mirip teller-teller di bank)
3. si ibu asli m*lang … kalau ngomong halus dan sopan, tapi binal kalau di ranjang
4. kalau kemana-mana khas ibu-ibu, pegang HP sama dompet

tante bispak
Hujan tambah deras … akhirnya gue sama si ibu berdiri di depan pintu sambil nunggu hujan agak reda. Soalnya jarak parkiran mobil sama lokasi kita berdua lumayan bisa bikin basah kalau nekad lari. gue cuma FB-an sesekali menanggapi pertanyaan si ibu masalah tab-nya yang gak bisa konek ke skype.Hampir setengah jam sekitar jam 5.15 akhirnya hujan sedikit reda, kebetulan ada OB yang lewat jadi si ibu minta tolong sama OB untuk payungin dia ke mobilnya. Gak lam kemudian sebuah mobil berhenti di depan gue, eh si ibu nawarin untuk ikutan dia, katanya “sini mas saya antar ke depan kantor aja supaya bisa nyari taksi”. AKhirnya gue naik, terus ditanya rumah gue dimana? gue bilang di xxxxx xxxx. Si ibu kaget, lha itu kan gak terlalu jauh sama tempat saya, sekalian aja ya saya anterin.

Di dalam mobil gue terus pelototin paha si ibu karena seragam kantor si ibu lumayan membuat paha putih si ibu keliatan. Tau sendiri kan gimana kalau nyetir pake rok? hahaha … belum lagi bantuan sabuk pengaman yang membantu menyembulkan tetek si pemakai, dan celah antar kancing yang membuat sembulan tetek semakin mantap. Eh gak taunya si ibu nanya, liatian apa sih? sambil ketawa-ketawa genit kayak gitu. Terus si ibu suruh tas gue taro di belakang. gue taro tas di belakang, terus si ibu bilang kyaka gini ke gue .. “mas itu anunya kok kayaknya keras sih, itu kenapa hayo???” (dalam hati, ah sial ketauan deh gw liatin si ibu). Yang parah lagi hari itu hujan jadi kaca mobil dari luar gak terlalu keliatan. Si Ibu pura-pura pegang kopling (padahal mobilnya matic) terus bilang yang didalam itu kayak gini kah? gue kaget, aje gile ini ibu vulgar banget ngomongnya … gue jawab aja, gak segede itu kok bu … . Ini bagian yang bikin gue gak percaya, si ibu bilang, “coba, saya mau liat mas…”. Karena gue udah mikir mesum, ya gue langsung buka terus dielus-elus sama si ibu. AKhirnya si ibu menepi di pom bensin, katanya mau ambil uang tunai dulu. Balik dari ATM, gue disuruh nyetir, pas gue nyetir gue disuruh belok kanan belok kiri gak jelas sambil si ibu menggerayangi dan menghisap barang gue. Saat itu pula lah si ibu ngajakin check in. Pura-pura bego, gue nyetir ke arah hotel di bilangan cempaka putih dimana kamar sudah ada plus garasi. gue bilang, di hotel itu aja yuk bu … .

Skip …

Setelah masuk nunggu 5 menit langsung bayar kamar dulu. Dimulailah ritual buka blaser, rok, BH, sama CD terus gue diplorotin celana n baju kerja gue. Mulai dari semua gaya MOT, WOT, DS dan semua gaya deh kayaknya. Si ibu teriak gak karu-karuan. Di kamar mandi gue lagi siram air hanget si ibu nyusul, main lagi deh … habis mandi main lagi di kasur. gue bisa maklum karena si ibu adalah janda. Menurut cerita si ibu, bapak-bapak di kantor banyak yang ngeincer dia, tapi dia gak mau tapi malah jatuhnya ke gue. Habis mandi si ibu ngajakin makan kepiting. Yah lumayan juga lah gue dapat FREE ON CHARGE mulai dari makan, ngewe, ngamar dll … hahahahhha … .

Kejadian terakhir gue sama si ibu itu tadi malam. Si ibu dateng ke kostan gue pake motor, terus nginep di tempat gue alesannya anaknya nginep bikin tugas di rumah temennya. Hadeuuuuuuh… padahal siangnya gue baru dari NRS sama mis Fe**y, udah gak terlalu berhasrat sebenarnya. Mau gak mau ya harus melayani si ibu dengan nafsunya. Yang gue gak suka itu ya karena doi suka ngatur-ngatur sih … suruh gigit lembut puting-nya lah … suruh jilat memeknya lah … suruh tingkatin rpm lah… pokoknya macem-macem, kalau FK n BJ ngisepnya minta ampun deh serasa kayak disedot vacuum cleaner, kayak dilahap semua. Kalau habis main minta dipeluk padahal gue pengen rokok-an. Yah, tapi mau diapain lagi

Posted in seks | Tagged , , | Leave a comment

Seks dengan indah yang cantik

Cerita Dewasa – Ini cerita yang unik, kenal cewek justru dari temen ttm an. Nah ceritanya singkat sih, perjuangan seorang menaklukkan cewek yang masih abg bener, pake seragam sekolah pula. Cerita dewasa berlanjut hinggak kekasur, Penasaran kan cerita Seks dengan indah yang cantik ?

Smu Perawan
langsung aja,, ( takut bosan ,klo bnyak basa basi ) kenal Indah berawal dari temend TTM gue yang laen ( masih V,,temend petting tepatna ),, di mana TTM gue temend sekolah satu kelas,,stelah nocan Indah di umlan,, mulailah gue SSI selama 2 Hari,,malem minggu gue ajak Indah keluar ,mampirlah kita di salah satu warung makan yang sepi nan asik,,mulailah gue lancarkan SSI yang menurut gue basi ,teryata respon dari Indah cukup positif..sehabis pulang makan gue ajakin Indah ke kosan ane,, Indah oke aja Tp berhubung waktu udah malem .dan jadwal Indah hrus pulang,,ane tunda ke esokan harinyaa.

skip..skipppp … ( proses SSI lagi )
hari senin ,TO janji mw ke kosan gue sebelum sekolah..( masuk siang ),tp berhubung Indah ada keprluan laen batall dehh dan hasilnya kentang
hari selasa, doi nepatin janjinya,, jam 10.30 Indah gue jemput deket kosan ane,komplit dengan seragam sekolahna ( maksudnya setlah dari kosan mw berangkat sekolah )
nyampek kosan,,basa basi sebentar,,langsung deh mulai pertempuran,,mulai dari :fk:
sambil buka satu persatu baju .. lanjut gue grilya ke leher Indah dan tanpa sadar gue dah nyosor toked Indah yang menurut gue mantap untuk seumuran Indah ,,,lanjut ke :BJ: yang bikin si kontie berontakk..
berhubung gue dah ga kuat lansung deh gue buka CD doi,,, bikin bsah V doi,, (jilmek)… setelah gue rasa cukup gue siap” nembakin rudal gue ke V TO,,ternyata masih rapaet,,,butuh perjuangan tuk nembusnya juga,,
bosen dengan :mot: ganti dengan :wot:.. gue udah ga kuat ,,mnta pindah posisi lagi jadi :mot: [takut kluar di dalem klo wot terus ] genjot full speedd,,, tanda” lahar dingin mw muntah,,ane minta di :bj: crottt lah dan di telen abiss,,,round !1 is over,,,
ronde 2 ga jauh beda sie soal permainan,,secara gue masih neubie .

Sekian ceritanya, walau indah tak se cantik dan seksinya Bu bella, tapi untuk seukuran abg, indah benar benar memuaskan. body yang sangat mantap dan masih terus berkembang. Sampai disini ceritanya tunggu cerita selanjutnya.

Posted in daun muda | Tagged , , | Leave a comment

Cantik dan seksinya Bu Bella

Berawal dari pekerjaan, begitulah tercipta Cerita dewasa ini. nah bagi anda yang suka dengan tante girang, ataupun ibu setengah baya, cerita ini pas untuk anda, mengisahkan seorang pemuda yang berhubungan seks dengan seorang tante karena profesi sebagai marketing. Langsung saja ceritanya berikut ini.

Awal aku mengenalnya pada saat dia mengundang perusahaan tempatku bekerja untuk memberikan penjelasan lengkap mengenai produk yang akan dipesannya.

tante seksi
Sebagai marketing, perusahaan mengutusku untuk menemuinya. Pada awal pertemuan siang itu, aku sama sekali tidak menduga bahwa Ibu Bella yang kutemui ternyata pemilik langsung perusahaan. Wajahnya cantik, kulitnya putih laksana pualam, tubuhnya tinggi langsing (Sekitar 175 cm) dengan dada yang menonjol indah. Dan pinggulnya yang dibalut span ketat membuat bentuk pinggangnya yang ramping kian mempesona, juga pantatnya wah.. sungguh sangat montok, bulat dan masih kencang.

Sepanjang pembicaraan dengannya, konsentrasiku tidak 100%, melihat gaya bicaranya yang intelek, gerakan bibirnya yang sensual saat sedang bicara, apalagi kalau sedang menunduk belahan buah dadanya nampak jelas, putih dan besar.

Di sofa yang berada di ruangannya yang mewah dan lux, kami akhirnya sepakat mengikat kontrak kerja. Sambil menunggu sekretaris Ibu Bella membuat kontrak kerja, kami mengobrol kesana-kemari bahkan sampai ke hal yang agak pribadi. Aku berani bicara kearah sana karena Ibu Bella sendiri yang memulai. Dari pembicaraan itu, baru kuketahui bahwa usianya baru 25 tahun, dia memegang jabatan direktur sekaligus pemilik perusahaan menggantikan almarhum suaminya yang meninggal karena kecelakaan pesawat.

“Pak gala sendiri umur berapa?”, bisiknya dengan nada mesra.

“Saya umur 26 tahun”, Bu balasku.

“Sudah berkeluarga?”, pertanyaannya semakin menjurus, aku sampai GR sendiri.

“Belum, Bu” Jawabku.

Tanpa kutanya, Ibu Bella menerangkan bahwa sejak kematian suaminya setahun lalu, dia belum mendapatkan penggantinya.

“Ibu cantik, masih muda, saya rasa seribu lelaki akan berlomba mendapatkan Ibu bella”, aku sedikit memujinya.

“Memang, ada benarnya juga yang Bapak Gala ucapkan, tapi mereka rata-rata juga mengincar kekayaan saya”, nadanya sedikit merendah.

Tiba-tiba terdengar suara ketukan di pintu, Ibu Bella bangkit berdiri membukakan pintu, ternyata sekretarisnya telah selesai membuat kontrak kerjanya.

“Kalau begitu, saya permisi pulang, Bu!, semoga kerjasama ini dapat bertahan dan saling menguntungkan”, aku segera pamit dan mengulurkan tangan.

“Semoga saja”, tangannya menyambut uluran tanganku.

“Terima kasih atas kunjungannya, pak Gala.”

Cukup lama kami bersalaman, aku merasakan kelembutan tangannya yang bagaikan sutera, namun sebentar kemudian aku segera menarik tanganku, takut dikira kurang ajar. Namun naluri laki-lakiku bekerja, dengan halus aku mulai merancang strategi mendekatinya.

“Oh ya, Bu Bella, sebelum saya lupa, sebagai perkenalan dan mengawali kerjasama kita, bagaimana kalau Ibu Bella saya undang untuk makan malam bersama”, aku mulai memasang jerat.

“Terima kasih”, jawabnya singkat.

“Mungkin lain waktu, saya hubungi Pak Gala, untuk tawaran ini.”

“Saya tunggu, Bu.. permisi”

Aku tak mau mendesaknya lebih lanjut. Aku segera meninggalkan kantor Ibu Bella dengan sejuta pikiran menggelayuti benakku. Sepanjang perjalanan, aku selalu terbayang kecantikan wajahnya, postur tubuhnya yang ideal. Ah.. kayaknya semua kriteria cewek idaman ada padanya.

Tak terasa satu bulan sejak pertemuan itu, meskipun aku sering mampir ke tempat Ibu Bella dalam kurun waktu tersebut, tapi tidak kutemui tanda-tanda aku bisa mengajaknya sekedar Dinner. Meskipun hubunganku dengannya menjadi semakin akrab.

Menginjak bulan ke-2, akhirnya aku bisa mengajaknya keluar sekedar makan malam. Aku ingat sekali waktu itu malam Minggu, kami bagai sepasang kekasih, meskipun pada awalnya dia ngotot ingin menggunakan mobilnya yang mewah, akhirnya dia bersedia juga menggunakan mobil Katanaku yang bisa bikin perut mules.

Beberapa kali malam Minggu kami keluar, sungguh aku jadi bingung sendiri, aku hanya berani menggenggam jarinya saja, itupun aku gemetaran, degup-degup di jantungku terasa berdetak kencang padahal hubungan kami sudah sangat dekat, bahkan aku dan dia sama-sama saling memanggil nama saja, tanpa embel-embel Pak atau Bu.

Sampai pada malam Minggu yang kesekian kalinya, kuberanikan diri untuk memulainya, waktu itu kami di dalam bioskop. Dalam keremangan, aku menggenggam jarinya, kuelus dengan mesra, kelembutan jarinya mengantarkan desiran-desiran aneh di tubuhku, kucoba mencium tangannya pelan, tidak ada respon, kulepas jemari tangannya dengan lembut. Kurapatkan tubuhku dengan tubuhnya, kupandangi wajahnya yang sedang serius menatap layar bioskop.

Dengan keberanian yang kupaksakan, kukecup pipinya. Dia terkejut, sebentar memandangku. Aku berpikir pasti dia akan marah, tapi respon yang kuterima sungguh membuatku kaget. Dengan tiba-tiba dia memelukku, mulutnya yang mungil langsung menyambar mulutku dan melumatnya. Sekian detik aku terpana, tapi segera aku sadar dan balas melumat bibirnya, ciumannya makin ganas, lidah kami saling membelit mencoba menelusuri rongga mulut lawan. Sementara tangannya semakin kuat mencengkram bahuku. Aku mulai beraksi, tanganku bergerak merambat ke punggungnya, kuusap lembut punggungnya, bibirku yang terlepas menjalar ke lehernya yang jenjang dan putih, aku menggelitik belakang telinganya dengan lidahku.

“Bella, aku sayang kamu” kubisikkan kalimat mesra di telinganya.

“Gal, akupun sayang kamu”, suaranya sedikit mendesah menahan birahinya yang mulai bangkit.

Dan saat tanganku menyusup ke dalam blousnya, erangannya semakin jelas terdengar. Aku merasakan kelembutan buah dadanya, kenyal. Kupilin halus putingnnya, sementara tanganku yang satunya menelusuri pinggangnya dan meremas-remas pinggulnya yang sangat bahenol.

Segera kubuka kancing blous bagian depannya, suasana bioskop yang gelap sangat kontras sekali dengan buah dadanya yang putih. Perlahan kukeluarkan buah dadanya dari branya, kini di depanku terpampang buah dadanya yang sangat indah, kucium dan kujilat belahannya, hidungku bersembunyi diantara belahan dadanya, lidahku yang basah dan hangat terus menciumi sekelilingnya perlahan naik hingga ke bagian putingnya. Kuhisap pelan putingnya yang masih mungil, kugigit lembut, kudorong dengan lidahku. Bella semakin meracau. Tanganya menekan kuat kepalaku saat putingnya kuhisap agak kuat. Sementara aku merasakan gerakan di celanaku semakin kuat, senjataku sudah menegang maksimal.

Tanganku yang satunya sudah bergerak ke pahanya, spannya kutarik ke atas hingga batang pahanya tampak mulus, putih. Kubelai, kupilin pahanya sementara mulutku mengisap terus puting buah dadanya kiri dan kanan. Dan saat jariku sampai di pangkal pahanya, aku menemukan celana dalamnya. Perlahan jari-jariku masuk lewat celah celana dalamnya, kugeser ke kiri, akhirnya jari-jariku menemukan rambut kemaluannya yang sangat lebat.

Dengan tak sabar, kugosokkan jariku di klitorisnya sementara mulutku masih asyik menjilati puting buah dadanya yang semakin mencuat ke atas pertanda gairahnya sudah memuncak, meskipun jari-jariku sedikit terhalang celana dalamnya tapi aku masih dapat menggesek klitorisnya, bahkan dengan cepat kumasukkan jariku ke dalam celahnya yang lembat, terasa agak basah. Jariku berputar-putar di dalamnya, sampai kutemukan tonjolan lembut bergerigi di dalam kemaluannya, kutekan dengan lembut G-spotnya itu, kekiri dan kekanan perlahan.

“Achhh” Gala.. aku sudah nggak tahan.. Terus Gala oh” Suaranya makin keras, birahinya sudah dipuncak. Tangannya menekan kepalaku ke buah dadanya hingga aku sulit bernafas, sementara tangan yang satunya menekan tanganku yang di kemaluannya semakin dalam. Akhirnya kurasakan seluruh tubuhnya bergetar, kuhisap kuat puting susunya, kumasukkan jariku semakin dalam. “Ahhh” oh.. Gal.. aku ke..lu..ar” Kurasakan jariku hangat dan basah. “Makasih Gal, sudah lama aku tak merasakan kenikmatan ini.” Aku hanya bisa diam, menahan tegangnya senjataku yang belum terlampiaskan tapi rupanya Bella sangat pengertian. Dengan lincahnya dibukanya reitsleting celanaku, jari-jarinya mencari senjataku. Aku membantunya dengan menggerakan sedikit tubuhku. Saat tangannya mendapatkan apa yang dicarinya, sungguh reaksinya sangat hebat. “Oh” besar sekali Gal.. aku suka.. aku suka barang yang besar..” Bella seperti anak kecil yang mendapatkan permen.

Senjataku yang sudah kaku perlahan dikocoknya, aku merasakan nikmat atas perlakuannya, sementara tangannya asyik mengocok batang senjataku, tangan satunya membuka kancing bajuku, mulutnya yang basah menciumi dadaku dan menjilati putingku, sesekali Bella menghisap putingku. Aliran darahku semakin panas, gairahku makin terbakar. Aku merasakan spermaku sudah mengumpul di ujung, sementara kepala senjataku semakin basah oleh pelumas yang keluar.

“Bella, aku sudah nggak tahan”

“Tahan sebentar, Gal..”

Bella melepaskan jilatan lidahnya di dadaku dan langsung memasukkan senjataku ke dalam mulutnya, aku merasakan kuluman mulutnya yang hangat dan sempit. Kulihat mulutnya yang mungil sampai sesak oleh kemaluanku. Bella semakin kuat mengocok batang senjataku ke dalam mulutnya. Akhirnya kakiku sedikit mengejang untuk melepaskan spermaku. “Awas Bell, aku mau keluar..” kutarik rambutnya agar menjauh dari batang senjataku, tapi Bella malah memasukkan senjataku ke dalam mulutnya lebih dalam, aku tak tahan lagi, kulepaskan tembakanku, 7 kali denyutan cukup memenuhi mulutnya yang mungil dengan spermaku. Bella dengan lahap langsung menelannya dan membersihkan cairan yang tertinggal di kepala senjataku dengan lidahnya. Aku menarik nafas panjang mengatur degup jantungku yang tadi sangat cepat.

Setelah lampu menyala kembali pertanda pertunjukan telah usai, kami sudah rapi kembali. Kulihat jam di pergelangan tanganku menunjukan pukul 10.00 malam. Aku langsung mengantarnya pulang, dalam perjalanan kami tak banyak bicara, kami saling memikirkan kejadian yang baru saja kami alami bersama.

Sampai di rumahnya yang mewah di bilangan Pluit, aku langsung ditariknya menuju kamar pribadinya yang sangat luas. “Gal, saya belum puas, kita teruskan permainan yang tadi.” Tangannya langsung membuka kancing bajuku dan mulai membangkitkan gairahku, sementara pikiranku semakin bingung, kenapa Bella yang tadinya kalem bisa berubah ganas begini? Tapi pikiranku kalah dengan gairah yang mulai berkobar di dadaku, terlebih saat tangannya dengan lihai mengusap dadaku. Bagai musafir seluruh tubuhku dicium dan dijilatinya dengan penuh nafsu. Aku pun tak mau kalah sigap, di ranjangnya yang empuk kami bergulat saling memilin, melumat, dan saling menghisap.

Saat pakaian kami mulai tertanggal dari tempatnya. Kami saling melihat, aku melihat kesempurnaan tubuhnya, apalagi di daerah selangkangannya yang putih bersih, sangat kontras dengan bulu kemaluannya yang sangat hitam dan lebat. Dan Bella memandangi senjataku yang mengacung menunjuk langit-langit kamar. Hanya sebentar kami berpandangan, aku langsung meraih tubuhnya dan memapahnya ke ranjang. Kuletakkan hati-hati tubuhnya yang gempal dan lembut, aku mulai menciumi seluruh tubuhnya, lidahku menari-nari dari leher sampai ke jari-jari kakinya. Kuhisap puting buah dadanya yang kemerahan, kujilat dan sesekali kugigit mesra. Ssementara tanganku yang lain meremas-remas pinggul dan pantatnya yang sangat kenyal.

Pergulatan kami semakin seru, kini posisi kami berbalikan seperti angka 69, kami saling menghisap puting dada. Saat aku memainkan puting dadanya yang sudah mencuat, lidahnya menjilati putingku. Aku turun menjilati perutnya, kurasakan juga perutku dijilati dan akhirnya lidah kami saling menghisap kemaluan.

Aku merasakan hangat di kepala senjataku saat lidahku menari-nari menelusuri celah kemaluannya, lidahku semakin dalam masuk ke dalam celah kewanitaannya yang telah basah, kuhisap klitorisnya kuat-kuat, kurasakan tubuhnya bergetar hebat.

Lima belas menit sudah kami saling menghisap, nafsuku yang sudah di ubun-ubun menuntut penyelesaian. Segera aku membalikkan tubuhku. Kini kami kembali saling melumat bibir, sementara senjataku yang sudah basah oleh liurnya kuarahkan ke celah pahanya, sekuat tenaga aku mendorongnya namun sulit sekali. Tubuh kami sudah bersimbah peluh. Akhirnya tak sabar tangan Bella memandu senjataku, setelah sampai di pintu kemaluannya, kutekan kuat, Bella membuka pahanya lebar-lebar dan senjataku melesak ke dalam kemaluannya. Kepala senjataku sudah berada di dalam celahnya, hangat dan menggigit. Kutahan pantatku, aku menikmati remasan kemaluannya di batanganku. Perlahan kutekan pantatku, senjataku amblas sedalam-dalamnya. Gigi Bella yang runcing tertancap di lenganku saat aku mulai menaikturunkan pantatku dengan gerakan teratur.

Remasan dan gigitan liang kewanitaannya di seluruh batang senjataku terasa sangat nikmat. Kubalikan tubuhnya, kini tubuh Bella menghadap ke samping. Senjataku menghujam semakin dalam, kuangkat sebelah kakinya ke pundakku. Batang senjataku amblas sampai mentok di mulut rahimnya. Puas dari samping, tanpa mencabut senjataku, kuangkat tubuhnya, dengan gerakan elastis kini aku menghajarnya dari belakang. Tanganku meremas bongkahan pantatnya dengan kuat, sementara senjataku keluar masuk semakin cepat. Erangan dan rintihan yang tak jelas terdengar lirih, membuat semangatku semakin bertambah. Ketika kurasakan ada yang mau keluar dari kemaluanku, segera kucabut senjataku. “Pllop..” terdengar suara saat senjataku kucabut, mungkin karena ketatnya lubang kemaluan Bella mencengkram senjataku. “Achh, kenapa Gal.. aku sedikit lagi”, protes Bella. Dia langsung mendorong tubuhku, kini aku telentang di bawah, dengan sigap Bella meraih senjataku dan memasukkannya ke dalam lubang sorganya sambil berjongkok.

Kini Bella dengan buasnya menaikturunkan pantatnya, sementara aku di bawah sudah tak sanggup rasanya menahan nikmat yang kuterima dari gerakan Bella, apalagi saat pinggulnya sambil naik-turun digoyangkan juga diputar-putar, aku bertahan sekuat mungkin.

Satu jam sudah berlalu, kulihat Bella semakin cepat bergerak, cepat hingga akhirnya aku merasakan semburan hangat di senjataku saat tubuhnya bergetar dan mulutnya meracau panjang. “Oh.. aku puas Gal, sangat puas..” tubuhnya tengkurap di atas tubuhku, namun senjataku yang sudah berdenyut-denyut belum tercabut dari kemaluannya. Kurasakan buah dadanya yang montok menekan tubuhku seirama dengan tarikan nafasnya.

Setelah beberapa saat, aku sudah merasakan air maniku tidak jadi keluar, segera kubalikkan tubuhnya kembali. Kini dengan gaya konvensional aku mencoba meraih puncak kenikmatan, kemaluannya yang agak basah tidak mengurangi kenikmatan. Aku terus menggerakkan tubuhku. Perlahan gairahnya kembali bangkit, terlebih saat batang senjataku mengorek-ngorek lubang kemaluannya kadang sedikit kuangkat pantatku agar G-spotnya tersentuh. Kini pinggul Bella yang seksi mulai bergoyang seirama dengan gerakan pantatku. Jari-jarinya yang lentik mengusap dadaku, putingku dipilin-pilinnya, hingga sensasi yang kurasakan tambah gila.

Setengah jam sudah aku bertahan dengan gaya konvensional. Perlahan aku mulai merasakan cairanku sudah kembali ke ujung kepala senjataku. Saat gerakanku sudah tak beraturan lagi, berbarengan dengan hisapan Bella pada putingku dan pitingan kakinya di pinggangku, ku*******kan air maniku ke dalam kemaluannya, kami berbarengan orgasme.

Sejak kejadian itu, kami sering melakukannya. Aku baru tahu bahwa gairahnya sangat tinggi, selama ini dia bersikap alim, karena tidak mau sembarangan main dengan cowok. Dia mau denganku karena aku sabar, baik dan tidak mengejar kekayaannya. Apalagi begitu dia tahu bahwa senjataku dua kali lipat mantan suaminya, tambah lengket saja. Memang yang kukejar hanyalah kenikmatan dunia yang didasari Cinta. Kalau harta sih, ada sukur, nggak ada ya.. cari dong.

Demikian ceritanya, semoga menghibur buat anda…

Posted in seks | Tagged , , | Leave a comment

Seks dengan tante arab

Cerita dewasa baru kali ini tentang seks dengan Cewek arab yang bisa disebut tante walau aku sendiri juga udah terhitung uzur. Sebelumnya maaf bung momod sedikitpun tdk bermaksud SARA… Semoga bisa menambah koleksi dan bisa dinikmati Krucil smua.

tante arab bugil
Aku bernama Soleh, umurku sudah tidak muda lagi, sudah mencapai 70 tahun, tetapi kondisi pisik tubuhku boleh dikatakan masih segar bugar, dengan tubuh kekar masih berotot. Karena ketika masih muda aku rajin berolah raga entah itu joging atau renang, sebab itulah olah raga yang mudah dan murah meriah. Karena lingkunganku adalah tempat daerah pedesaan yang banyak sungai, dekat laut serta daerah lembah dan pebukitan. Aku tergolong keluarga kecil yang hanya mempunya satu saudara yang sekarang telah mempunyai anak dan cucu yang tinggal di kota lain di kawasan Jawa. Sehingga hubungan kami agak kurang kontak. Aku sendiri sudah mempunyai anak, sekarang telah berkeluarga dan tinggal di kota lain juga. Sedangkan aku sendiri setelah ditinggal istriku meninggal, hanya seorang diri tinggal di pedesaanku. Karena terlalu kesepian, apalagi daerah yang cukup terpencil aku memutuskan pingin mencari kegiatan baru. Aku memutuskan untuk merantau, entah itu kemana yang penting bisa mencari kerja yang layak. Maka sebelum aku merantau, aku membuat surat yang isinya memberitahukan bahwa aku sekarang sedang merantau, sehingga apabila anak dan cucuku datang atau saudaraku mereka tidak perlu mencariku. Surat itu ku bungkus dengan plastik bagus supaya tidak rusak dan kala itu usiaku 65 tahun. Maka jadilah aku merantau, aku tidak tahu pasti kemana yang penting berjalan. Dengan berjalan kaki menuju jalan raya aku naik mobil dan berhenti di sebuah kota, kota apa aku tidak tahu tetapi aku ingat kota itu dekat dengan pelabuhan kapal. Banyak sekali ada kapal yang berbentuk dari perahu ada yang dari besi. Ada juga pakai kain, mungkin namanya kapal layar. Aku yang tidak tahun arah dan tujuanku, kucoba bertanya-tanya kalau-kalau ada kerjaan untuku, apa saja yang penting bisa makan, mau digaji berapa sehari yang penting makan itulah dalam pikiranku.

Akhirnya aku bertemu dengan seseorang yang diketahui kapten kapal, dari situ aku tahu bahwa kapal itu ada membutuhkan seorang yang mau menjadi anak buah kapal. Aku terus menawarkan diri, dengan mencerita latar belakangku. Ternyata kapten kapal itu ngerti dan setuju atas kemauanku dan jadilah aku anak buah kapal. Maka seminggu kemudian kami berangkat mengarungi lautan samudera, entah beberapa hari kami berada ditengah laut lepas, yang pasti kepalaku terasa pusing dan perut mual, maklum baru kali ini aku berlayar dengan kapal besar ditengah lautan. Begitulah kehidupan sekarang, tidak terasa sudah satu setengah tahun aku hidup di laut dan kapal, berbagai kota telah aku kunjungi dan beberapa negara telah aku singgahi,baik asia tenggara, Timur Tengah, Eropa sehingga akupun sedikit sedikit bisa bicara berbagai bahasa walaupun tidak pase betul, namun bahasa Inggris yang dominan aku pelajari karena merupakan bahasa internasional.

Pahit getir aku hadapi, hujan panas tidak menjadi penghalang, susah dan senang tidak menjadi pikiranku. Hingga suatu kejadian, kami berlayar menuju sebuah negara yang baru pertama kali kami singgahi. Bahasanyapun seperti bahasa Eropa Timur. Kami berlabuh membawa muatan di negara tersebut, muatan kami banyak sekali sehingga sudah dua hari belum habis juga. Pada hari keempat baru selesai, karena tidak ada orang yang menurunkan muatan untuk yang punya barang, maka aku diajak oleh seorang kuli sopir truk untuk membantunya dengan ajakan bahasa tangan, karena aku tidak tahu bahasa mereka. Perjalanan cukup jauh, sehingga membuat aku khawatir. Kurang lebih setengah jam baru sampai di tujuan, yakni sebuah kota pasar kecil yang cukup ramai. Kami membongkar muatan, sudah selesai aku beristirahat. Entah karena kelelahan dan merasa capek, aku ketiduran tiba-tiba hari sudah gelap. Kulihat mobil dan seorang kuli angkutan tadi sudah tidak ada lagi. Aku semakin kebingungan, aku menanyakan kepada mereka, mereka juga tidak tahu. Aku berjalan kesana kemari tidak ada yang dapat memberikan penjelasan karena aku juga bingung bahasa mereka, bahasa Inggrisku kurang pasiv sehingga membuat mereka tambah tidak mengerti.

Aku tidak tahu lagi kemana, hari semakin larut dan akhirnya aku berhenti disebuah toko yang sudah tutup, disitu aku beristirahat dan tidak tahu hari sudah pagi. Aku seperti gelandangan tidak tahu arah dan tujuan, perut semakin lapar uang tidak punya, uangku ada tertinggal di kapal. Akhirnya aku berusaha bagaimana mengisi perutku dengan cara bekerja apa saja, asalkan bisa makan. Akhirnya aku menemukan pekerjaan yakni mengangkut barang dari toko ke mobil. Dan hasilnya aku dapat uang, ntah uang apa yang penting dapat gaji harian. Selanjutnya aku mencari makanan, makanan disini serba aneh tidak ada nasi ataupun sejenisnya yang ada adalah berbentuk dari roti dan gandum. Aku yang tidak tahu berapa harganya akhirnya membeli makan tersebut. Beberapa biji aku beli mungkin ada 10 biji buat makan siang. Aku berikan semua uang tersebut kepada pemilik toko roti, tetapi ada beberapa lembar di kembalikan oleh pemilik toko. Aku tanya dalam bahasa Inggris, akhirnya aku tahu dari mereka bahwa roti-roti tersebut agak murah. Aku berterima kasih dan bertanya kepada mereka dimana arah kepelabuhan kapal. Dari mereka aku tahu bahwa arahnya cukup jauh, bisa satu jam perjalanan.

Mereka bertanya mau kemana ? …..

Aku jelaskanlah perihal sebenarnya, sehingga aku tersesat kesini dan ditinggal oleh mobil truk angkutan barang yang mana aku ketiduran. Dari mereka juga aku tahu bahwa kapal asing yang berlabu di pelabuhan tersebut biasanya tidak lama-lama karena sudah ada aturan bahwa apabila barang sudah dibongkar dan kapal langsung berlayar kembali. Aku dapat memastikan bahwa pasti sudah ditinggal oleh kapten kapalku. Selanjutnya aku mencari tempat yang tidak ramai, agar aku dapat makan roti-roti yang aku beli. Aku menemukan tempat sebuah bangunan yang tidak lagi dipakai oleh orang, aku duduk disitu dan aku membuka bungkus roti dan air minum dan langsung memakannya. Roti-roti tersebut aku makan hingga mencapai 5 biji yang cukup besar, lagi asyik-asyik aku makan melintas orang didepanku sambil menatapku dan melihat kearah roti yang aku makan

Kupandangi mereka, ternyata mereka dua orang perempuan yang semuanya memakai kerudung dan berbaju terusan kebawa. Dari wajahnya aku dapat menaksir kalau yang dewasa berkisar kurang lebih 37 tahun sedangkan yang masih mudah berkisar 15 tahun.

Aku tahu keduanya pasti sedang lapar, karena kasihan melihatnya dan akhirnya aku memanggilnya ke arahku, mereka mendekat dan aku tanya dalam bahasa Inggris, mereka tidak bisa menjawab tetapi malah menjawab bahasa yang tidak aku ngerti, tetapi dari bahasanya aku bisa menduka, mereka ini dari daerah Timur Tengah atau daerah Arab. Lalu aku menawarkan roti-roti tersebut kepada mereka, mereka menyambutnya dan langsung dimakan dengan lahapnya. Aku berikan air mineral kepada mereka supaya tidak kesedak. Aku terharu melihat cara mereka makan, begitu lahap dan semangat sekali. Setelah habis 5 roti tersebut, secara bersamaan mereka mengucapkan terima kasih seperti menunduk, aku tersenyum lau menunduk juga. Aku berbicara dalam bahasa isyarat, tetapi cukup sulit juga kami saling mengerti. Tetapi aku bisa mengangkap dari bicaranya dan kesedihannya, bahwa mereka juga tersesat atau mungkin ketinggalan kapal atau apa, dari matanya dapat kulihat mereka menangis terseduh-seduh. Mungkin mereka sudah lebih lama dari aku, sehingga sangat lapar sekali dan juga bingung mau bagaimana. Dalam bahasa isyarat kami sedikit sedikit mulai mengerti, aku bilang nasip kita sama kesasar kenegeri ini ditinggal kapal. Aku perkenalkan bahwa aku bernama Saleh dari Indonesia, mereka menerangkan bahwa yang dewasa bernama Mashito dan yang mudah bernama Maisharo yang menjelaskan juga mereka dari Kuwait. Akhirnya aku memberikan bahasa isyarat, baiknya kita bersama saja karena sama-sama dari asia.Mereka mengangguk ternyata setuju, aku melihat di sekitar sini lumayan agak sepi dari keramaian dan terlihat banyak bekas tumpukan kardus bekas, sepertinya disini tempat pembuangan sampah kardus, koran. Aku melihat bangunan tua ini ada beberapa lantai, lalu aku naik keatas melihat keadaan, ternyata diatas agak bersih tidak ada tumpukan sampah dan koran. Lalu aku turun kembali dan mengambil beberapa tumpukan kardus dan koran lalu kubawa keatas. Disitu aku buat seperti kotak yang menjadi bilik kamar. Kulihat mereka berdua saling pandang, aku tersenyum sambil memberikan kode isyarat bahwa ini untuk tempat tidur kita bersama.Lalu aku menyuruh mereka istirahat, mereka mengangguk. Aku berkata kepada mereka bahwa aku akan kebawa mencari sesuatu, mereka seperti ketakutan. Lalu aku menenangkan kepada mereka bahwa aku tidak kemana-mana , aku hanya mencari makan dan minum untuk kita bersama. Mereka mengerti lalu mengangguk, aku pergi mencari roti seperti yang aku beli tadi, mereka tahu kalau aku yang beli tadi lalu mereka melayani aku, sambil bertanya kepada mereka kalau-kalau ada pekerjaan yang bisa membantu untuk kekedar mengisi perut, mungkin mereka kasihan kepadaku aku disuruhnya kembali besok pagi.
Selanjutnya ku kembali ke bangunan tua dimana disitu telah menunggu dua orang wanita yang baru aku kenal yakni Mashito dan Maisharo. Cukup lama aku dari membeli makanan, tampak dari wajahnya mereka terasa cemas dan ketakutan, belum lagi ketika melihat langkah kakiku dan ketika melihatku mereka merasa lega. Hari mulai kelihatan gelap, namun dimana tempat kami bermalam sedikit agak terang karena sinar lampu reklame dari seberang jalan memancar sehingga tidak terlalu gelap. Mereka kusuruh tidur dan istirahat, dengan beralasan mereka berdua berbaring lalu aku ambil koran bekas kututupi tubuh mereka supaya tidak kedinginan. Mereka bedua menatapku, aku tersenyum kepada mereka. Aku iba kepada wanita dari Timur Tengah ini, kupandangi wajah mereka satu persatu seperti dak ada perbedaan apakah keduanya ini adik dan kakak atau ibu dan anak. Paras mereka walau sedikit kumal terlihat cantik-cantik. Alis hitam tebal, bulu mata lentik, mata hitam dan bulat, hidung mancung-mancung serta bibir tipis. Tidak terasa akupun tertidur pulas dan tidak tahunya sudah kesiangan, kulihat mereka masih tertidur nyenyak sekali, aku bangkit melihat lihat keadaan ruangan. Aku melihat dari tempat kami tidur, terdapat ruangan yang seperti tidak terpakai, lalu aku ke sana dan ternyata bekas kamar mandi tetapi tidak ada baknya. Terlihat disana ada kran air, aku putar putar dan keluar air dan tampaknya air sangat jernih sekali ….. sepertinya ada shower yang tergantung lekat di pipa airnya. Karena badanku terasa lengket akhirnya aku memutuskan mandi, terpaksa aku membuka semua pakaianku seluruhnya dengan kata lain telanjang. Aku tidak peduli mau dilihat oleh kedua wanita dari Kuwait itu atau tidak, yang penting badan terasa lega dan seger. Walau tidak pakai sabun tidak jadi apa, kulihat kebawa penisku masih gagah kendati usiaku sudah mencapai 70 tahun.Selesai mandi aku berpakaian lagi dan mendekati kedua wanita itu. Lalu aku membangunan mereka berdua, mereka berdua bangun lalu mulai tersenyum kepadaku. Aku suruh mereka berdua mandi, mereka berdua bertanya mandi dimana, lalu aku katakan disana. Mereka ke sana dan masuk kedalam kamar mandi tersebut, memang kamar mandi itu tidak ada pintunya lagi. Sehingga kalau mandi bisa terlihat jelas dari tempat kami tidur.

Mereka berdua tampak ragu ragu, maklum pintu tidak ada dan pakaian mereka juga sama seperti aku, hanya melekat ditubuh. Aku seperti tidak melihat kebingungan mereka berdua, kulirik mereka mulai membuka kerudungnya, lalu baju jubahnya ……Dan saat itu aku dapat melihat keduanya tinggal mengenakan BH dan celana dalam masing-masing berwarna putih. Terangnya sinar matahari yang masuk ke dalam kamar mandi tersebut, terlihat jelas namun dari arahku duduk aga gelap karena sedikit tertubuh tembok diding.

Tubuh mereka berdua sangat putih bersih, mereka berdua masih takut melepaskan BH dan celana dalamnya, maka keduanya hanya mengguyur tubuh mereka dengan air keran tanpa melepas pakaian dalamnya, sehingga pakaian dalam Mashito dan Maisharo menjadi basah. Dengan tubuh putih dan bersih, rambut ikal sebahu dengan bentuh tubuh tinggi ramping dihiasi dengan buah dada yang sama kencangnya, ditambah pinggul bulat kencang, yang mau tidak mau darah kelakianku menjadi menggelegak. Aku tidak lepas dari pemandangan ini. Sungguh luar biasa, dua wanita sama-sama cantiknya, kulihat mereka berdua tampak selesai mandi, dan kini baru mereka melepaskan BH dan celana dalamnya, dadaku semakin berdebar …..Tampak olehku buah dada perempuan Kuwait ini begitu menantang, putih bersih kendati tidak begitu jelas dari tempatku duduk. Belum lagi tumpukan daging diselah kedua belah paha putih mulusnya, tampak ditutupi oleh rimbunnya ilalang berwana hitam legam hingga mendekati pusar mereka masing-masing.

Penisku semakin tegang dan keras saja melihat keindahan tubuh perempuan Kuwait itu. Sepertinya mereka bedua menjemur pakaian dalam mereka di kamar mandi itu, lalu keduanya mencuci kerudung dan dijemurnya didekat BH dan celana dalamnya. Selanjutnya Mashito dan Maisharo datang mendekatku, lalu aku menyuruh Mashito duduk di sebelah kiriku dan Maisharo di sebelah kananku. Mereka menurut, lalu aku membuka bungkusan plastik yang tampak masih hangat roti-roti yang aku beli. Berbagai rasa dan bentuk aku beli, tidak lupa air minum kemasan mineral. Lalu aku berikan kepada Mashito yang lebih tua dan Maisharo yang lebih mudah, mereka menyambutnya dengan wajah tersenyum bahagia. Mereka berdua memakannya, tidak seperti sebelumnya, sekarang mereka makan dengan pelan seperti menikmati makan tersebut.

Lalu dengan penuh perhatian kepada mereka berdua aku berikan lagi makan roti yang lebih enak, tampak mereka berdua saling tatap. Tanganku bergerak lalu keduanya aku rangkul, keduanya tampak terkejut, lalu aku mendaratkan ciuman kerambut mereka masing-masing yang tampak masih basa oleh air sehabis mandi tadi. Lalu aku elus rambut keduanya, tampak mata Mashito berkaca dan perlahan airmatanya mengalir di pipi mulusnya. Melihat Mashito menangis, Maisharopun sama, melihat keduanya menangis aku menjadi iba lalu kupeluk keduanya sambil kucium rambut dan kening mereka sebagai ungkapan perhatianku kepada mereka berdua. Lalu aku berkata kepada keduanya dengan bahasa isyarat, bahwa aku akan menjaga keduanya dari segala apapun, dan melindungi mereka sebagai keluarga. Kemudian mereka menatapku, lalu Mashito memberikan roti yang masih ada, sedangkan Maisharo memberikan air mineral kepadaku. Aku menyambutnya dengan senyuman,setelah makan aku bangkit beranjak ingin menemui pemilik toko roti. Tampak Mashito dan Maisharo memegang tanganku, lalu aku merangkulnya kembali, sehingga keduanya jatuh dipelukanku, lalu kupeluk dengan mesra keduanya. Kubelai rambutnya, punggungnya….Lalu aku berkata, aku akan cari kerjaan kalian tunggu aku disini saja dan jangan kemana-mana, tunggu aku kembali. Aku cari kerja untuk kita, siapa tahu ada kerjaan. Mereka menatapku sambil menangis, lalu aku menenangkan keduanya dan aku berjanji tidak akan meninggalnya, keduanya semakin erat memelukku. Aku cium kening dan pipi mereka, tak sengaja tanganku turun kebawa memegang kedua pinggul kencang mereka, mereka seolah takut kehilangan diriku, maklum mungkin selama ini belum ada orang asing yang begitu baik seperti diriku, tak terasa aku meremas kedua pinggul kencang mereka. Terasa kedua gunung kembar mereka terasa di dadaku, menempel begitu kuat dan kenyal sekali. Kuciumi kedua pipi mereka , lalu melepaskan pelukan mereka sedikit kuseka air mata keduanya lalu aku pergi kebawa untuk menemui pemilik toko roti tersebut. Tidak disangka ternyata aku dapat pekerjaan, yakni menjadi buruh angkut barang dan langsung bekerja hari itu seharian. Upah yang aku terima tidak jelas, namun pada hari itu aku mendapat uang yang banyak, karena kerja sistem harian. Dari mereka aku tahu bahwa, sekarang ini aku berada di sebuah negara yang dikenal dengan adu banteng dengan manusia yakni Spanyol.

Kebetulan pemilik toko roti itu begitu baik, sehingga aku di ajari cara menghitung uang negara mereka, lalu mereka menanyakan tempat tinggalku.

Sementara ini aku hanya tinggal bangunan tua yang tidak terpakai lagi, mereka mengangguk, kadang aku juga membantu apabila mereka banyak barang yang perlu diangkut. Kadang mereka memberikan aku uang, tetapi aku menolak alasannya karena mereka sudah mencarikanku perkejaan. Mereka bertambah baik, sehingga kalau aku membeli roti pasti dilebihkannya dua atau tiga potong, hingga menjelang sore aku selesai bekerja. Tetapi sebelumnya aku menanyakan dimana tempat membeli sabun mandi, sikat gigi dan odol. Lalu karena sudah sore mereka juga akan tutup toko, mereka membantu menemaniku ke toko serba ada. Disana aku tanya ini harga odol, sikat gigi, sabun dan handuk, ternyata uang yang aku terima masih lebih. Setelah berterima kasih dan berpisah dijalan, aku kembali kebangunan tua tersebut yang sudah mulai gelap. Sesampai disana kulihat Mashito dan Maisharo, cemas dan kwatir, tetapi setelah melihatku, wajah mereka gembira sambil menyambut dan memelukku. Aku semakin bahagia terasa lupa akan segala pristiwa yang terjadi, kupeluk kedua nya dengan penuh kebahagiaan, satu persatu baik Mashito maupun Maisharo. Peluk dan ciuman bahkan elusan mesra penuh kehangatan aku berikan kepada mereka, yang menjadi sasaranku kedua pinggul montok mereka menjadi remasanku. Keduanya juga seakan lupa, status peradaban dan sopan satun terhadap lawan jenis bagi negara mereka, yang ada hanya tumpuan dan harapan hidup. Aku ceritakan semua kepada mereka berdua, tentang pekerjaanku hari ini lalu aku dibantu oleh pemilik toko roti cara menghitung uang negara mereka dan belanja di swalayan. Mereka senang mendengar ceritaku, lalu aku berkata apa sudah mandi, mereka menjawab belum. Lalu aku menyuruh mereka mandi sambil memberikan peralatan mandi yang barusan ku beli. Mereka berdua senang dan mandi berdua, lalu kuperhatikan keduanya membuka busana baju kurungnya, tanpak sekali lagi pemandangan yang membuatku menjadi sesak napas, yakni keduanya sekarang mandi telanjang, keduanya menyabuni tubuh mereka masing-masing mulai dari rambut sampai kebawa., sampai akhirnya keduanya selesai.
Setelah mereka sedang memakai BH dan celana dalam, aku ke kamar mandi untuk mandi seolah aku tidak menyadari kalau mereka belum selesai. Sesampai di situ aku memanggil nama mereka berdua dan tiba…tiba mereka berdua menjerit dan terkejut akalu aku sedang berada di ambang kamar mandi …. lalu menutupi kedua buah dada dan daerah kemaluannya. Aku seolah sadar dan minta maaf kepada mereka kalau mereka belum selesai, lalu aku berbalik dan mereka cepat cepat memakai pakaian mereka. Lalu mereka menyerahkan sabun dan handuk serta yang lainnya, kemudian aku mandi dengan telanjang, memang aku sengaja mereka mau lihat atau tidak yang penting aku senang saja. Kulirik mereka, sepertinya melirik ke arahku, aku pura pura tidak tahu malah kuarahkan penisku yang tegak ke arah mereka. Selesai mandi aku duduk di antara keduanya, rambut mereka sedang basah membuat tampang mereka semakin menggairahkan. Aku mulai membuka bungkusan lalu sama-sama makan roti bersama, kami saling tersenyum. Kami makan kue dan roti bersama-sama, Mashito dan Maisharo begitu senang sekali, kebahagian terpancar dari raut wajah mereka yang sangat cantik cantik. Setelah selesai makan, kami duduk bersama keduanya bersandar di bahu kanan kiri, aku memeluk mereka berdua, kehangatan dan kebahagian menyatu pada diri kami. Sesekali aku mencium rambut mereka berdua bahkan kening dan pipi keduanya, kulihat keduanya agak malu, sebab aku dapat merasakan kalau bangsa Timur Tengah di negara Kuwait sangat menjunjung arti nilai kehormatan dan peradaban antara wanita dan pria, apalagi lelaki tersebut bukan saudara atau bapak atau suaminya. Tetapi dalam kondisi seperti sekarang adalah, kulihat dari mata mereka yang jernih mengharapkan suatu perhatian dan harapan untuk hidup. Entah kenapa saking sayangnya kepada kedua wanita cantik ini, aku merasakan kehangatan yang belum pernah aku rasakan. Kupeluk keduanya dengan mesra, hingga tanganku melingkar di pinggang ramping mereka berdua, keduanyapun semakin membenamkan kepalanya di dadaku, sambil kedua matanya dipejamkan.

Silih berganti aku mencium kedua wanita yang cantik ini, keharuman sabun mandi yang barusan di pakai ditubuhnya membuat aku menjadi semakin sayang saja. Hari semakin larut aku mengajaknya tidur, keduanya menurut lalu kubimbing keduanya sambil tetap berpelukan di tubuhku. Sekarang kami tidur semakin dekat, aku dipeluk kedua perempuan cantik dari Kuwait ini. Tubuh kami bertiga saling rapat di tubuhku. Keduanya kupeluk sambil mengelus punggung dan bergerak ke pinggang ramping dan berhenti di kedua pinggul montoknya. Disini tanganku mengelus pantat keduanya, kulihat keduanya malah diam dan semakin merapatkan badannya, sehingga gundukan kedua gunung kembar semakin terasa di dadaku. Aku sedikit meremas kedua pantatnya dengan lembut dan mesra, ada sedikit gerakan dari tubuh Mashito dan Maisharo ketika elusan lembutku di pantatnya sehingga pahanya bergerak gerak membuka. Akhirnya kami tertidur pulas hingga pagi dan tak terasa aku mendengar suara air gemericik, saat aku bangun kulihat keduanya sedang mandi di kamar mandi dalam kondisi telanjang bulat. Aku perhatikan kedua sedang mandi, hal ini membuat anak kecilku menjadi bangun. Sejauh ini aku belum berani menyentuh lebih jauh kedua tubuh perempuan Kuwait ini, maklum aku masih pingin memberikan tumpahan kasih sayang kepadanya, mungkin suatu saat nantinya.Setelah selesai mandi keduanya berpakaian seperti layaknya wanita Arab setelah itu keduanya duduk di dekatku, kemudian keduanya menyuruhku mandi. Aku kekamar mandi dan dengan berlagak tidak peduli aku mandi telanjang di kamar mandi, bukan aku tidak tahu kalau mereka tidak melirik ke arahku, mereka memalingkan muka ketika melihat kearahku dengan wajah memerah. Ketika selesai mandi aku duduk dekat keduanya, tetapi keduanya masih menunduk dengan wajah sedikit memerah, sambil tersenyum malu.

Aku pura pura bertanya ada apa ? …..Mashito ? ….

Dia menggeleng menjawab tidak ? ….

Aku berpaling ke Maisharo sambil kurangkul bahunya dan ku cium rambut lalu berkata ayo ada apa Maisharo ? ….

Dia juga menggeleng sambil menjawab tidak ! …..

Aku tidak mempermasalahkannya lalu kami sarapan pagi ….

Selesai makan aku berkata kepada mereka bahwa hari ini aku perjalan jauh yang mungkin satu dua hari sehingga aku dua hari tidak pulang. Mendengar itu kontan kedua menjadi sedih dan menatapku dengan tatapan yang luar biasa ketakutan dan kecemasannya. Aku memahami kekawatiran keduanya, lalu aku katakan bahwa ini adalah kulakukan tidak lain untuk kalian dan untuk kita bersama. Aku jelaskan bahwa pemilik toko roti beritikat baik bahwa dia akan membawa muatan barangnya yang akan di kirim keluar kota, dan tidak bisa aku tolak karena dari mereka juga kita dapat bertahan hidup. Kulihat baik Mashito maupun Maisharo bercucuran air mata diwajah putih mulusnya, lalu kuseka keduanya dengan tanganku lalu kucium pipi putih mulus itu. Lalu aku katakan lagi, bahwa pemilik toko roti tersebut mempunyai sebuah ladang yang cukup luas di luar kota, menurut mereka dia minta tolong ke aku untuk menunggunya. Disana juga telah ada rumah yang tidak terlalu besar dan cukup satu keluarga kecil. Siapa tahu kita bisa tinggal disana, jelasku … akhirnya mereka mengangguk dengan berat hati melepaskan kepergianku. Maklumlah keduanya hanya berharap kepadaku untuk tumpuan hidup. Aku berdiri lalu aku memandang Mashito, dia memandangku lalu aku mendekatinya dan ku elus pipi mulusnya lalu kucium pipi itu dan kuberanikan diri mencium bibirnya, Mashito hanya diam, namun bibir terbuka, aku cium bibir merah merekah itu dengan lembut lalu kulumat dengan penuh kehangatan, kulihat dia hanya pasrah tidak ada respon. Sambil kucium tanganku bergerak turun sambil meremas kedua pantat yang montok itu, lalu aku katakan kepadanya, aku menyayangi kamu dan mencintai kamu dan jangan takut. Kemudian pelukan dan ciuman ku lepaskan, lalu aku bebalik ke arah Maisharo dan kuraih pinggang ramping itu, seperti halnya dengan Mashito, Maisharopun aku cium pipi dan bibirnya, Maisharo membalas ciuman bibirku dengan lembut tanganku juga bergerak ke pinggulnya dan kutarik pinggul itu sambil kuremas lembut, sambil berkata aku juga mencintai dan menyayangi kamu. Setelah itu aku memeluk keduanya lalu berkata, jangan takut aku akan kembali untuk kalian berdua, aku sayang kepada kalian dan aku mencintai kalian, aku tidak akan meninggalkan kalian. Lalu sambil berbarengan keduanya mendaratkan ciuman lembut di kedua pipiku, sambil mengangguk tanda rela menyuruhku bekerja.

Aku pergi bersama pemilik toko roti tersebut, hingga waktu dua hari dan juga dia pemilik toko roti bernama Helena yang berusia 35 tahun. Dia juga menunjukan tempat yakni ladang miliknya, lalu kebun dan rumah mungil diantara rimbunan pohon dan kebun bunga dan dibelakangnya ada sumur, setelah itu kami kembali, sebelum kembali aku sedikit belanja. Sebab Helena lagi menemui langganannya. Aku belanja baju, tetapi tidak ada baju seperti orang Timur Tengah, tetapi ada pakaian terusan lengan pendek berkancing didada sampai kepusar dan panjangnya sampai ke lutut, lalu aku beli dua buah. Kemudian aku melihat pakaian dalam wanita, kulihat bahanya dari katun halus tidak terlalu transfaran tetapi tipis, aku beli BH dan celana dalam warna putih masing-masing dua buah dan yang satunya lagi agak berwana pink Cuma tidak menyolok, jadi masih ada putihnya. Lalu aku beli selimut tidak terlalu tebal tetapi lebar, khusus kedua pakaian tersebut aku bungkus dengan rapi warna pink dan putih. Tidak lupa juga aku beli makan dan minuman serta kue kecil, selanjutnya Helana sudah menunggu di mobil dan kamipun pulang. Jalan cukup jauh, tetapi kami terus melanjutan perjalanan sehingga disuatu tempat yang agak sunyi kami berhenti sepertinya Helena kecapean, butuh istirahat. Suasana malam sangat terang karena lagi terang bulan, Helena mengantuk dan tertidur dan kuperhatikan Ibu Muda ini cukup cantik juga tubuh tinggi semampai kulit putih rambut pirang kehitaman, dia memakai baju terusan dengan agak ketat sehingga menampakan tonjolan buah dadanya yang cukup menantang dan mengintip dari balik kancing bajunya yang longgar masih dibalut oleh BH berwarna krem, aku tidak bisa tidur hingga paginya dan baru tersadar ketika mobil mulai berjalan ,baru sampai satu jam kemudian. Setelah berpamitan sama Helena, aku pulang. Tetapi terlebih dahulu aku belanja lagi ketoko furniture yang tidak jauh dari tempatku berada. Aku beli kasur busa lipat tipis ukuran nomor satu dua buah bantal tidur, dan juga belanja makanan dan minuman serta buah buahan. Kubawa semua barang-barang yang aku beli, secara diam-diam sehingga tidak menimbulkan suara, karena aku pingin memberikan kejutan.
Setelah dekat susunan kardus aku muncul, mereka serentak berteriak terkejut, namun ketika melihat siapa yang datang mereka berdua langsung berhamburan dan memeluk diriku. Aku yang juga sangat rindu kepada mereka berdua, langsung merangkul keduanya dengan ciuman kasih sayangku. Tak ubahnya seperti seorang suami dan istriku aku memeluk dan mencium Mashito dan Maisharo bergantian. Lalu aku mengajaknya duduk di tumpukan kardus yang menjadi bilik kamar tidur kami bertiga. Aku tidak sanggup melihat kecantikan dan bibir mungil yang penuh gairah mereka berdua langsung kucium bibir Maisharo dengan lembut, dan dibalas oleh Maisharo dengan hangatnya. Lumatan bibirku penuh kelembutan hingga Maisharo sedikit tersipu malu, ketika menatapku. Lalu aku beralih ke Mashito, kulihat bibir Mashito sedikit terbuka sambil menatapku. Aku lalu mendaratkan ciuman kebibir indah tersebut, kini Mashito menyambut kecupan bibirku dengan penuh kelembutan dan perasaan.Setelah keduanya mendapatkan ciuman sayang dariku, maka aku mengelus elus punggung kedua perempuan Kuwait itu. Sebentar sayang jawabku kepada mereka berdua ….Aku berdiri dan mengambil barang, barang yang kubeli …… bukan main bahagianya hati mereka seperti tidak percaya. Dilihatnya ada kasur tipis lipat dari busa, ada bantal tidur dua buah, ada beberapa kardus yang aku bawa.

Aku bentangkan dulu kasur lipat diatas tumpukan kardus, lalu bantal aku taruh di belakang tembok dinding. Lalu aku membuka kardus pertama, yang berisikan kue kecil kiring dan basa, kue didalam kaleng, minuman coca cola dan beberapa liter air mineral ukuran 2,5 liter. Lalu ada buah buahan, seperti apel, jeruk dan anggur dibungkus dengan plastik, cangkir dan pisau untuk keperluan laiinya serta ada piring dan mangkok plastik.

Ada juga sandal jepit kalau akan mandi dan selimut untuk tidur. Mereka berdua sibuk menyusun barang yang aku beli di sudut dengan bilik tidur kami, selanjutnya aku membuka kardus kedua yang berisikan bungkusan berwarna pink dan putih. Pertama yang putih aku berikan kepada Mashito, Mashito menyambutnya dengan senyum lalu berikan ciuman kepadaku. Yang berwarna pink aku berikan kepada Maisharo, begitu juga Maisharo berterima kasih lalu memberikan kecupan di pipiku.

Aku bersandar di diding tembok dengan beralasan bantal yang barusan aku beli, lalu kulihat mereka berdua membuka bungkusan masing-masing, lalu ketika dibuka mereka terkejut melihat isi bungkusan. Lalu keduanya tersenyum dengan gembira melihat dua buah pakaian yang mereka terima masing masing, pertama sejenis pakaian untuk dibawa jalan-jalan atau dirumah saja dan yang kedua berupa daster untuk tidur. Lalu kemudian mereka terpana melihat bungkusan kecil yang berada dibawanya, lalu mengangkatnya dan keduanya memandangku, aku ternyum lalu berkata. Itu aku belikan untuk kalian, walaupun aku tidak tahu ukurannya namun aku bisa mengira berapa ukurannya, bukankah kalian berdua membutuhkannya karena yang kalian pakai selama ini sudah jarang diganti, mudah mudahan pas dan cocok untuk kalian berdua. Keduanya berkaca-kaca lalu memelukku dengan mesra sekali. Aku berbisik, itu aku lakukan karena rasa sayang dan cintaku kepada kalian berdua. Kendati umurku sudah lanjutnya apakah kalian masih suka kepadaku dan tidak merasa risih. Lalu Mashiro berkata, kami berdua tidak merasa risih, sebab yang kami inginkan adalah orang yang betul sangat memperhatikan kami dan sayang kepada kami. Karena itulah Bapak manjadi pelindung kami, selama ini kami selalu ketakutan dan tidak ada tempat untuk berlindung, atau untuk bertanya. Jadi dengan kami bertemu dengan Bapak saat lalu, adalah suatu berkah bagi kami bahwa dengan ketemunya dengan Bapak yang merupakan tempuhan hidup kami. Jadi seperti apa Bapak dan ntah itu bapak sudah berusia lanjut ataupun masih mudah, kami tetap menggantungkan hidup kami dengan Bapak, entah kapan. Harapan untuk berkumpul dengan keluarga kami di Kuwait sepertinya sangat jauh sekali. Bapak mau tanya, selama ini Bapak tidak tahu, kalian berdua ini mirip satu sama lain tetapi dari wajahnya sedikit bapak bisa menebak mana yang lebih tua dan muda. Saya Mashito adalah Ibu dari Maisharo usiaku 38 tahun dan Maisharo berusia 15 tahun. Oh pantes Bapak sudah yakin kalian pasti ada hubungan darah, ya bagi Bapak sudah jelas kita mungkin untuk pulang ke asal kita sangat sulit, cuma bukan tidak bisa sama sekali tetapi butuh waktu yang lama.

Nah bukan baju yang kamu pakai saat ini sudah lama dan tidak pernah dicuci , sebaiknya ganti dengan baju daster ini, dan baju itu kamu cuci dulu biar bersih.Mereka berdua ke kamar mandi dan mencuci baju yang mereka pakai dan tidak lupa mencuci pakaian dalam mereka, setelah itu baru mereka memakai pakai baru mereka tidak lupa dengan BH dan celana dalamnya. Setelah itu mereka menjemur di dekat kamar mandi tersebut, lalu kedua kembali ke dekatku. Dari dekat baru bisa memperhatikan mereka ketika mereka sedang memakai daster yang barusan kubelikan berikut pakaian dalamnya, nampak sekali kemulusan kulit keduanya disertai lekuk indah tubuh keduanya. Kami makan bersama-sama lalu sambil duduk di kasur yang baru ku beli, memang tampak empuk bila dibandingkan dengan kardus-kardus sebelumnya. Keceriaan tampak dikeduanya, belum lagi keduanya duduk diatas pahaku kiri dan kanan sambil menyandarkan kepalanya ke atas bahuku.

Aku berkata, Mashito dan Maisharo …..

Ya kenapa Pak ? …..

Kini kita hidup dalam kondisi gelandangan di negeri orang, pahit dan manis kita lalui bersama …..

Susah senang kita selalu bersama ,. …..

Jadi Bapak akan selalu bersama kalian, tidak akan pernah akan meninggalkan kalian berdua, ….. karena kalian berdualah menjadi semangat bapak dalam bekerja dan menemani bapak ketika pulang dari kerja.

Jadi bapak minta kalian berdua jangan saling iri atau merasa dilainkan,

tidak Pak jawab Mashito, .. kami berdua tidak akan saling iri tau cemburu dengan membedakan satu sama lain, kami akan menerima apa adanya.

Aku tersenyum, lalu aku berkata apakah BH dan celana dalam yang Bapak belikan untuk kalian enak dipakai, … ? ….

Keduanya tersenyum malu, ….. lalu tertawa manja sambil menciumku ….

Mereka berkata, sedikit agak kebesar untuk celana dalamnya, tetapi BH nya sudah pas, tapi enak dipakai , lembut dan halus pak, jawan Maisharo ….

Beli dimana pak jawab Maisharo, di Kota Dalaz …. bapak juga tidak tahu dimana itu,

Bapak bisa sampai keperhatian sampai kepakaian dalam kami berdua sahut Mashito, ya bapak tahu kalian berdua membutuhkannya.

Dan rasanya itu perlu, sebab untuk menjaga kesehatan …..

Mashito, ada apa pak ? ….. kamu sayang kepada Bapak tidak ? ….. Mashito mengangguk .

Dan kamu Maisharo ? ….. Aku dan Umi sangat sayang pada bapak ……

Lalu aku mencium bibir mungilnya lalu melumatnya dengan lembut dan mesra, dibalas dengan Maisharo dengan mesra, mashito hanya melihat perlakuanku terhadap anaknya dengan hati yang bahagia sambil tersenyum, sambil menyandarkan kepalanya kepadaku. Lalu aku, mengecup leher jenjang putih hingga tampak bekas warna merah, Maisharo menjerit, auwwwww …. pakkkkkk ….. iiiiihhhh nakal. Sambil cemberut Maisharo mencubitku, ibunya tertawa melihat tanda merah dileher anaknya, ku akhiri dengan mencium gundukan gunung kembar milih Maisharo, Maisharo kembali terpekik kecil auww ….. ihh Bapak …

Kududukan Maisharo dikasur sebelahku, …..

Lalu aku berbalik ke Ibunya Mashito …….. lalu kupeluk dia sambil kucium dan kulumat bibir merahnya, ……..

Lumatanku dibalasnya dengan mesra dan lembut sambil kedua tangannya menggantung dileherku, …… lalu kuakhiri dengan mengecup lehernya agak lama dan tangan mashito mencubit pinggangku, ….. meronta …

Aaaaaahhhh ….. pak ….. geeeeelllliiii oooohhh …

Aku tertawa di ikuti oleh Maisharo yang melihat uminya punya tanda merah juga di lehernya. Tak terasa senda gurau kami bertiga, saling cubit gelitik, saling peluk dan cium sehingga tidak ada rasa duka di dalam diri kami kendati kami terdampar di negeri orang, tanpa terasa juga hari merangkak naik hingga siang hari, kedua wanita Kuwait ini. Mashito dan Maisharo tertidur nyenyak, dengan daster yang mereka pakai ada yang naik terutama Mashito. Akupun tidak dapat menahan kantuk, karena baru saja datang dari kerja dan tertidur pulas.

Cerita gw bersambung fren, cuman dah larut tidur dulu besok sambung lagi.

Posted in seks | Tagged , , | Leave a comment

Aku Mau Tukar Istri

Ini Cerita Tentang Tukar istri yang lagi marak dinegeri ini, bukan lagi sebuah komunitas yang tersembunyi, komunitas tukar istri makin eksis didunia maya.

komunitas tukar istri
Akhirnya kuselesaikan juga tugas dinasku selama empat bulan penuh di Australi. Aku pulang mem-bawa setumpuk laporan hasil kerja yang nantinya kuserahkan pada boss. Beruntung tadi malam aku masih sempat jalan jalan di pusat kota Perth dan tak lupa mengunjungi sex shop terbesar disana seperti yang dipromosikan teman teman. Kubeli beberapa sextoys dan puluhan dvd bokep sebagai cenderama- ta buat istri tercinta dan beberapa kolega. Harganya relative lebih murah dibanding beli di dalam negeri.

Pukul enam pagi waktu setempat aku terbang kembali ke negeri tercinta. Setelah transit dibeberapa bandara akhirnya jam empat sore aku mendarat dibandara A Yani. Setelah kudapatkan semua barang bawaanku, aku selekasnya beranjak keluar. Kulihat istriku berdiri di ujung koridor. Mengenakan kaus ketat tanpa lengan yang dipadu blouse mini setengah paha membuat ia terlihat sangat cantik dan meng gairahkan. Ada sebatang rokok tergamit di jarinya. Kami berpelukan sejenak melepas setumpuk kerinduan. Lalu kukecup bibirnya. Setelah itu aku bermaksud mengajaknya pulang.

“ Kenalin dulu, Ko! ini Edo….” Ujar istriku menunjuk pada seorang pria muda yang berdiri tepat disisinya, sembari menghisap dalam dalam rokok A mild mentholnya.
“ Jay…” kataku sambil mengulurkan tangan.
“ Edo” balasnya.
“ Jemput siapa nih, Do?”
“ Justru gue lagi nunggu jemputan, Bro…. Sejak tadi gue kontak kantor cabang tapi engga nyambung terus. Linenya lagi rusak kali “
“ Dimana sih tujuan elu?”
Dia menyebut sebuah kantor di jalan Gajah Mada.

“ Kebetulan itu searah dengan kami…. Mau ikut?” aku menawarkan diri.
Edo setuju lalu kami berjalan menuju tempat parkir. Sepanjang perjalanan selama yang memakan waktu kurang lebih duapuluhan menit kami saling ngobrol saling mengakrabkan diri. Ia ternyata dari Indonesia Timur. Seorang manager pada sebuah perusahaan pembiayaan yang berpusat dikotaku ini. Meski warna kulitnya hitam keling namun terlihat wajahnya sangat ramah dan bersahabat. Ia tidak ganteng tapi cukup menarik. Edo bilang kalau dua tiga tahun sekali ia harus terbang kekantor pusat untuk memberi laporan hasil pekerjaannya dikantor cabang di NTT sana. Kuturunkan dirinya tepat didepan gedung yang ditujunya. Dan sebelum berpisah kami sempat bertukar nomor hape. Kemudian aku meneruskan perjalanan kerumah.

“ Kayaknya sekarang kamu banyak berubah deh Say….” Ujarku.
“ Maksud Koko?” tanyanya sembari mengerinyitkan dahi.
Lalu aku sampaikan padanya kalau dulunya istriku tidak suka mengenakan pakaian yang sexy ditempat umum kecuali di acara pesta. Dulu ia juga bukan pecandu rokok. Dan dulu ia kurang welcome dengan orang asing tapi tadi kayaknya ia begitu cepat akrab dengan Edo seperti sudah kenal bertahun tahun saja.
“ ahh…Koko terlalu sensi saja…. Tapi bolehkan kalau aku sedikit merubah gaya?” tanyanya sembari menghembuskan asap rokoknya yang segera terhisap keluar lewat celah jendela mobil yang sedikit dibuka.
“ Iya engga apa apa toh, Say! Aku malah tambah suka koq! Kamu jadi terlihat semakin sexy dan menggemaskan aja sekarang! Oh ya…. Ayo cerita dong petualanganmu selama kutinggal!”
Kemudian dengan polos Nana menceritakan semuanya. Bagaimana ia dikerjai disebuah ruang karaoke, lalu pengalaman bercinta dengan Mark, lalu pengalaman ber three some bersama Mark dan istrinya. Dan beberapa petualangan lain. Saat menyimak pengalaman istriku bukannya aku menjadi jealous malahan aku menjadi begitu horny. Sudah tidak waraskah diriku???.

Begitu sampai dirumah, aku selekasnya menarik masuk Nana kedalam kamar. Saat itu aku benar benar sedang kasmaran. Kudekap dirinya. Menciumi bibirnya lehernya dan sepanjang lekuk tubuhnya. Satu persatu kupereteli pembalut ditubunya hingga ia telanjang bulat. Kubalikkan tubuhnya. Kulingkarkan tangan pada pinggangnya lalu kuciumi punggungnya. Ia meraih tanganku untuk mengajakku berbaring diranjang. Kuusap usap pipinya , dagunya lalu kuraba lekuk payudaranya yang sangat montok dan kencang.

Nana meraih bajuku kemudian melepasinya. Ia mulai menciumi dadaku yang sedikit ditumbuhi bulu. Kami bergulingan diatas ranjang….. saling menyentuh, menjilati, dan menghisap. Aku berguling diatas tubuhnya lalu menyurukkan muka tepat diselakngannya. Kuamati vaginanya telah basah memerah dan menganga lebar penuh hasrat birahi. Kujulurkan lidah kedalam, menggerakannya berkeliling, dan menggetarkan dinding dinding vaginanya. Saat kugelitikkan lidahku Nana melengkungkan punggung penuh rasa nikmat dan kulakukan terus menerus sampai lendir birahinya membanjir keluar.
Kutindih tubuhnya sambil melesakkan batang kemaluan yang sudah sangat tegang itu kedalam liang syurgawinya. Kugerakkan pinggul naik turun dengan sangat cepat seperti sedang kesetanan saking ka ngennya diriku padanya. Aku terus memompa seperti gerakan sebuah piston main lama makin cepat…. Nana mencapai puncaknya sambil mengangkat pinggulnya keatas. Ia dekap erat erat diriku seolah olah sangat takut kehilangan.

Selanjutnya ia dekatkan mulutnya ke batang kemaluanku. Ia keluar masukkan dengan sangat gemas. Ia juga menghisapinya dengan rakus. Sebelum aku mencapai klimaks, kutarik tubuhnya dan menempat kannya diatasku. Ia mengggoyangkan pantatnya maju mundur seperti sedang menggilas pakaian. Saat itu ia tanpa sadar merendahkan tubuhnya kedepan sehingga aku dapat membenamkan mukaku kedalam belahan payudaranya dan dengan bebas dapat menghisap putingnya. Istriku terus bergerak. Aku juga mengehentak hentakkan pinggul dari bawah. Sangat liarrrrr……………….. sampai tubuh kami berge-tar dan bersama sama memancarkan cairan orgasme.
Kami beristirahat sebentar saling ngobrol sambil merokok. Kuminta istriku bercerita lagi tentang petua langan asmaranya dengan pria pria lain. Ada setidaknya enam orang lelaki yang pernah berkencan dengannya. Wuih! Ternyata istriku menjadi pecandu seks juga sekarang. Hanya dalam waktu empat bulan saja. Dan kembali aku menjadi sangat terangsang saat mendengarkannya. Penisku yang semula loyo berangsur mulai menengang dan mengeras.
Kami saling merapatkan bibir, berpagutan, saling meraba dengan tingkat perangsangan lembut. Kugelitik payudaranya dan menghisapi putingnya. Aku terus meremas dan merangsang buahdadanya sampai putingnya berdiri mengeras. Lalu beralih pada selakngannya. Kulumat dan kucumbu bagian tubuhnya yang sangat kurindukan siang malam selama empat bulan. Bulu bulu kemaluannya yang tumbuh lebat masih terawat dengan baik. Aroma khas vaginanya juga masih menjadi bau yang menya lakan nafsu birahiku. Liangnya sudah merekah bagai kelopak bunga tampak becek dan sangat licin karena lendir cintanya yang deras mengalir keluar. Kukitari bibir liang itu beberapa saat sebelum ku gelitiki klitorisnya dengan ujung lidah.

“ Ooooh! Ayolah, Koooo! “ ujarnya penuh tuntutan.
Kutarik tubuhnya membuatnya merangkak membelakangiku. Kubenamkan penisku dari belakang. Zakarku menepuk nepuk pantatnya setiap kali aku memompa vaginanya. Kunikmati denyutan denyut an dinding vaginanya yang membuat tusukanku bertambah nikmat ribuan kali. Nana terus mendesah. Setiap kali ia mendesah lebih keras aku mendorong penisku lebih dalam. Aku mengakhiri perjalanan birahinya dengan sebuah desakan kuat dan sedalam dalamnya.
“ Aaaaaagggggggccc……………!” Nana memekik penuh kepuasan.

Kutarik tubuhnya ketepi ranjang. Menelentangkan disana. Lalu kunaikkan kakinya keatas bahuku. Dalam posisi berdiri kumauki vaginanya kembali. Nana menggoyangkan pinggulnya secara mendatar setiap kali aku mendorong batang kemaluanku. Semakin lama goyangannya semakin menghentak hen-tak. Liang senggamanya memang luarbiasa nikmatnya sehingga aku ingin menikmatinya semalaman. Namun karena sudah sangat terangsang akhirnya kami sama sama menjerit penuh ketegangan disertai memancarnya lendir orgasme kami dalam waktu yang hampir bersamaan.
Dua hari kemudian…..

Siang itu Nana menelpon saat aku sedang menyelesaikan laporan di kantor. Tidak seperti biasanya. Pasti ada hal yang special pikirku. Ternyata memang benar adanya.
“ Ko….. tadi Edo kontak ke hapeku. Ia bilang kalau pesawatnya dicancel sampai besok sore… Dia juga bilang lagi kesulitan mencari hotel untuk sekedar transit……… Kalau…………”
“ kita suruh ia nginap dirumah aja bagaimana, itu khan maksud elu?” potongku.
“ Iya…ya Ko….… kasihan khan kalau ia bener bener ga dapat hotel?” jawab istriku yang tiba tiba menjadi sangat perhatian.
“ Kasihan dia apa kasihan kamu, Na? Apa kamu pingin nyoba pisang hitam panjang nih?”
“ Engga…engga! Masa Koko berpikir begitu sih?……Gimana Ko, boleh engga Edo kita suruh nginap dirumah?” kata istriku terus membujuk.
Akhirnya aku menyerah juga.
“ Ya bolehlah kalau kamu emang menyukainya”
“ Kamu memang suami yang luarbiasa Kooo……! Trim’s ya….. I love you! Cup! Cup!Cup!”
Lalu telephone diputus. Saat itu jam satu lewat duapuluh menitan. Akupun sibuk meneruskan pekerja anku. Sekitar jam empat mendadak aku pingin nelpon ponsel istriku sekedar menyapanya. Tapi sedang tidak diaktifkan. Kucoba beberapa kali namun tetap tidak bisa. Lalu kucoba menghubungi kantornya . Kebetulan aku sudah mengenal operator yang bertugas saat itu.

“ Hallo Shanti! Nana ada?”
“ Engga tuh Mas Jay. Hari ini doi cuman dating lalu berpamitan mau jenguk famili yang sakit”
Hah? Family sakit? Apa pula ini??? Aneh…….!
“ apa engga jalan bareng toh Masss?” Tanya Shanti sedikit ragu.
“ Engga sih Shan… gue lagi sibuk dikantor…..okey gitu dulu, Shan……….. thank’s yaaaa”
Lalu kuputuskan kontak.
Sialan! Bener bener istriku jadi binal! Pasti ia telah bersama Edo seharian ini. Atau mungkin sejak kemarin.
“ Dasarrrr wanita gatel!” Omelku dalam hati.

Membayangkan keduanya lagi bercinta membuat aku terangsnag sendiri sehingga kucoba mempercepat pekerjaanku yang masih setumpuk. Namun baru jam setengah tujuh malam aku bisa merampung kannya.. Secepat kilat kupacu mobilku menuju rumah. Dibenakku hanya ada keiginan untuk melaku-kan three some dengan istriku dan Edo Hari sudah mulai gelap saat aku sampai. Teras rumahku sudah terang benderang oleh temaramnya lampu yang dinyalakan. Nana keluar menyambutku. Ia menyapaku dengan senyuman yang sangat manis dan manja. Kami berciuman sejenak sebelum kutarik masuk tubuhnya. Saat itu ia hanya mengenakan gaun tidur model kimono dari bahan satin yang dihiasi renda renda dibagian dadanya. Putingsusunya tampak menyembul dan tercetak jelas pada gaun itu sehingga dengan mudah kutebak kalau ia tidak mengenakan pakaian dalam. Masih tersisa peluh didahinya seba-gaimana seseorang yang habis berolah raga atau bekerja keras.

“ Habis kerjaaa keras nih!” sindirku.
“ AH! Koko bisa aja” sahutnya dengan pipi yang tersipu.
“ Edo dimana, Na?”
“ Kayaknya lagi mandi….”
Kutarik tangannya menuju sofa yang ada diruangan tengah. Mengajaknya berciuman sebentar sebelum kulanjutkan bertanya, “ lelaki itu hebat, Na?”.
Ia tidak menjawab hanya membeliakkan mata kearahku.
“ Berapa kali kamu dapat klimaks? Enam delapan?” sambungku yang juga tidak dijawabnya.
Kembali kulumat bibirnya dan mulai menggerayangi bagian dadanya. Nana menolak dengan halus karena ia ingin aku mandi terlebih dahulu sementara ia akan menyiapkan makan malam. Aku setuju.
Selesai mandi aku keluar menuju ruang tengah dengan mengenakan kimono mandi dan celana dalam saja. Edo dan istriku sudah ada dimeja makan menungguku. Kemudian kami bersantap malam sambil berbincang bincang mengenai banyak topic. Setlah selesai Nana memunguti piring piring kotor untuk dibawanya kedapur sementara aku dan Edo melangkah ke ruang tengah. Aku duduk di sofa panjang sedang ia duduk disofa single diseberangku.
“ Bagaimana istriku, Do?” tanyaku dengan nada sengaja kupelankan agar tidak terdengar oleh Nana yang masih sibuk mencuci piring.
“ Luar biasa, Jay! Elu bener bener suami yang sangat beruntung punya bini secantik dia…. “
“ Berapa kali kalian melakukannya?”
“ Mungkin lima atau enam kali aku engga ingat… soalnya “V” bini elu sungguh sangat nikmat kenyal dan pulennnn…. Belum lagi servicenya yang benar benar luarbiasaaa…. Aku jadi ketagihan be-rat padanya!”
“ Sialan kalian! Lagi ngomongin gue yaaa!” omel Nana yang mendadak telah beridiri di sisiku. Ia lalu kutarik duduk disebelahku.

“ Edo bilang aku suami yang beruntung punya bini sesempurna dirimu, Say….” Ujarku.
“ Biasa lelaki kalau ada maunya pasti ngumbar rayuan mauttt”
“ Bukan gitu Na…. tapi emang kamu istri yang sangat sempurna…..” lanjutku seraya menempel kan bibir kebibirnya.
Istriku kembali menolakku dengan halus karena ia mengusulkan untuk lebih dulu menonton dvd porno yang kubeli di Perth tempo hari. Aku kembali setuju. Dan dengan santai kami nikmati adegan adegan penggugah nafsu itu bertiga. Belum sampai selesai film yang kami tonton ketika kulihat Nana mulai tidak tenang duduknya. Berkali kali ia geser geser dan ubah ubah posisi kakinya sepertinya ada sesuatu yang aneh dipangkal pahanya.

Kuciumi lehernya sambil merabakan tangan pada tonjolan buahdadanya yang masih terbalut kimono satinnya. Kali ini istriku tidak menolak. Bahkan ia sangat menikmati ciuman dan remasanku. Putingnya menjadi semakin mengeras dan semakin menyembul. Dengan sangat gampang kutarik lepas tali pengi-kat kimononya kemudian menyibakkan ujung ujungnya kekanan kekiri. Kutatap dengan penuh kekagu man kedua payudaranya yang montok dan ranum sebelum kujilat jilat serta kuhisapi. Ketika kuselipkan tangan pada pangkal pahanya kutemukan sebuah celah yang sudah sangat becek penuh lendir birahi.

“ Uuuhhhhfsss……….” Desahnya perlahan namun terdengar sangat nikmat.
Nana meraih kepalaku lalu mengiringnya kearah selakangannya. Akupun menurut. Sembari bergerak kuciumi setiap bagian tubuhnya yang kulewati. Perutnya. Pusarnya. Bulu bulu kemaluannya yang lebat. Dan bongkahan vaginanya yang membulat sempurna bak cangkang penyu. Kutelusuri bibir liang yang telah terkuak lebar itu kemudian kujulurkan lidah menggelitik kelentitnya yang telah sangat menonjol.

Istriku menggerinjal serta melenguh sangat nikmat setiap aku melakukannya.
Edo bangkit mendekati kami dengan tubuh yang sudah bertelanjang bulat. Batang kemaluannya yang hitam panjang dan kekar itu terlihat sudah sangat tegang. Mendongak minta jatah. Ia mengajak istriku berciuman. Tanganya mulai meremas remas buahdada istriku sementara tangan istriku telah menggeng gam batang kemaluannya.
Kujulurkan lidah dan kubenamkan berulangkali pada liang yang tanpa ujung itu. Kutusuk tusukkan sambil menikmati setiap aliran lendir asmaranya. Desah mulut Nana menjadi semakin keras terdengar.
Edo bangkit menyodorkan kemaluannya kemulut Nana. Batang sepanjang duapuluhan centi itu disam- but istriku dengan lidah yang terjulur. Lalu dengan sangat lahap istriku mulai mengulumnya.

Kusibakkan kimono mandiku dan memelorotkan celana dalamku. Kugenggam dan kuurur urut otot sepanjang limabelas centi yang meyembul diantara pahaku sambil menyaksikan istriku sedang melu-mat penis hitam Edo yang panjang itu penuh nafsu. Aku menjadi semakin terangsang dan ingin segera menyetubuhi istriku. Kuangkat kedua kakinya kemudian kudorong batang kemaluanku kedepan mem-benamkannya dengan penuh perasaan kedalam liang syahwatnya.Sambil menikmati setiap gesekan lem but dengan dinding dinding dalam vaginanya. Inci demi inci. Sekonyong konyong aku disergap berjuta juta gelombang kenikmatan selama proses pemasukan itu. Bermula dari ujung penisku lalu menjalar kebatangnya….. lalu menyebar keseluruh bagian tubuhku. Selanjutnya kucoba mengeksplorasi kenik-matan yang lebih besar dengan tak henti hentinya menggali….. menggali….. dan menggali liang itu lebih dalam lagi. Sementara itu istriku masih asyik mengulum black banana yang ada dalam genggam- an tangannya. Nana terus menerus mengerang nikmat saat tubuhnya bergoyang maju mundur diom-bang ambingkan gelombang birahi yang kuciptakan. Kemudian ia mengejan. Seluruh otot ditubuhnya berkontraksi hebat saat dirinya dilanda puncak ketegangan. Ia menjerit panjangggg pada saat badai orgasme tiba tiba meledak dan menyambar dirinya!. Cairan kenikmatannya memancar dan melumasi seluruh batang ke-maluanku yang masih terbenam disana.

Kami berganti posisi. Aku duduk disofa sedangkan Nana menyurukkan mukanya keselakanganku, ia menghisapi dengan lahap batang kemaluanku yang masih basah kuyub oleh lendir orgasmenya. Edo giliran yang menyetubuhi istriku dari belakang. Benda sepanjang sembilan inci itu digerakkan masuk keluar dengan sangat cepat. Terdengar suara “ plok!plok! plok!” setiap kali zakar Edo menepuk nepuk pantat istriku.

“ Oooghttt….oooghffff….” desah istriku tanpa melepaskan batang kemaluanku dari mulutnya. Dan setiap kali istriku mendesah lebih keras Edo melesakkan batang kemaluannya lebih dalam lagi. Edo tidak membiarkan dirinya segera mencapai puncak. Ia menarik diri lalu menelentangkan tubuh is-triku diatas sofa. Ia buka kedua kaki istriku lalu menaikkannya keatas bahunya sambil membenamkan kembali batang kemaluannya. Keduanya bergerak dalam irama yang selaras melaju dengan pasti menu-ju ke puncak tertinggi. Istriku tampak begitu menikmati setiap hujaman kemaluan Edo. Ia menyambut dengan goyangan pinggulnya yang menghentak hentak. Denyutan nikmat yang diciptakan Nana mem-buat Edo tambah bersemangat. Ia percepat gerakan keluar masuknya seperti sedang memacu seekor ku-da balap. Terdengar napas keduanya terengah engah saling mengerang dan melenguh penuh nikmat.

Beberapa menit kemudian istriku kembali memekik penuh kepuasan sambil mendekap erat erat tubuh Edo. Sementara itu Edo masih memompa dengan sangat cepat berusaha secepatnya mencapai klimaks. Beberapa detik sebelum terjadinya pancaran klimaks, Edo mencabut penisnya kemudian menghampiri wajah istriku. Ia merancap dengan sangat cepat sampai terdengar lenguhannya yang keras ketika ujung batang kemaluannya menyemburkan cairan kental berwarna putih pekat yang sengaja diarahkan kebibir Nana. Setelah mereda, istriku kembali menjilati ujung kemaluan Edo sampai bersih.
Aku sejak tadi hanya bisa berdiri menyaksikan pergulatan keduanya sambil mengurut urut batang kema luanku sendiri. Melihat celah memek Nana yang menganga dan mengkilap karena lendir birahinya mem buat aku sangat terangsang dan ingin memasukinya. Selanjutnya ku tancapkan dengan sangat bernafsu. Meskipun liang senggama itu kini terasa sedikit longgar namun tetap saja mampu memberi rasa nikmat yang luar biasa. Kulumat liang itu dengan sangat bergairah.

Nana kembali menggoyang pinggulnya membuat liang vaginanya bertambah nikmat ribuan kali. Aku semakin kesetanan saat menyetubuhinya. Apa yang kulakukan rupanya menyebabkan menyalanya kem bali gairah istriku. Sehingga kini kami berdua saling menuntut kepuasan puncak dengan saling mengge sek dan meraba. Sekian menit kemudian kupercepat gerakan pinggulku saat terasa desakan sangat kuat diujung penisku. Istriku memekik dengan keras ketika ia lebih dahulu sampai di puncak. Nyaris berbare ngan kurasakan ujung penisku bergetar hebat. Sehingga kucoba menekan pinggul lebih dalam lagi. Akhirnya batang kemaluanku menggelepar gelepar sembari memuntahkan cairan kenikmatan dalam ju mlah yang sangat banyak diantara himpitan liang vagina Nana. Saking banyaknya hingga meluber kelu ar dan meleleh diatas sofa.

Setelah membersihkan diri, kami melanjutkan permainan didalam kamar. Secara bergantian aku dan Edo menggarap vagina Nana. Malam itu belasan kali istriku mencapai klimaks disertai jeritan panjang penuh kepuasan.

Walau nikmat kadaangkala ada perasaan cemburu ketika istriku di entot cowok lain, tapi ketika aku ngentot istri pria lain perasaan itu hilang dan terobati dengan sensasi seks yang ku dapat dalam cerita ini.

Posted in seks | Tagged , , | Leave a comment

Seks dengan Pembantu Pembantuku

Cerita Dewasa. Di sebuah rumah di kota P, terdapat laki-laki muda yang masih single. Pria tersebut bernama Bonsa (samaran). Perawakannya ganteng dan berbody atletis, berkulit putih dan memiliki batang kemaluan yang besar dan panjang, dengan panjang 18 cm dan diameter 5 cm. Dia mempunyai libido sex yang tinggi, tidak jarang melakukan onani sampai setiap hari jika sedang bernafsu. Di rumahnya dia ditemani 3 orang pembatu yang masih muda dan seksi.

Pembantunya semua wanita, yang pertama (dari umur), Mirna asal Malang, umurnya 25 tahun, sudah menikah (suaminya tetap di Malang) dan mempunyai dua orang anak. Walau sudah menikah, tubuhnya masih bagus, body seksi dan kulitnya putih susu. Payudaranya masih kencang, berisi, dan montok dengan ukuran 36B. Lubang kemaluannya masih rapat walau sudah pernah melahirkan 2 anak. Kedua, Marni asal Lumajang, status janda tanpa anak (cerai), umur 19 tahun, tubuhnya tinggi sekitar 175 cm. Bodynya seksi, payudaranya berukuran 36B juga tapi sudah menggantung, alat vitalnya bagus dan sedikit sudah longgar, tapi masih enak, rapih karena bulu kemaluannya dicukur habis. Ketiga, Parni asal Jember, umur 16 tahun belum menikah tapi sudah tidak perawan lagi, tubuhnya biasa dibandingkan dengan yang lain, tetapi sangat menggairahkan. Payudaranya besar berukuran 39A, kulitnya putih dan liang senggamanya masih sempit (baru satu kali melakukan hubungan sex).

Hari kamis Bonsa pulang kerja lebih awal, tetapi dia sampai di rumahnya baru sore hari, karena dia tadi bersama temannya nonton film biru dulu di kantornya (ruangannya). Setelah sampai di rumah, Bonsa ingin langsung masuk kamar untuk melepaskan nafsunya yang terbendung dengan melakukan onani. Tetapi ketika hendak masuk kamar, Bonsa melihat pembantu-pembatunya bersenda gurau dengan menggenakan baju yang seksi, dengan hanya memakai rok mini dan atasannya “you can see”. Dia memperhatikan senda gurau pembantunya yang bercanda dengan memegang payudara temannya. Otak Bonsa cepat berpikir kotor, apalagi sudah dari tadi dia sedang bernafsu.

Bonsa berjalan mendekati pembantunya yang berada di taman belakang, dia mengendap-ngendap mendekati Marni yang paling dekat dan membelakangiinya. Setelah dekat, dipeluk tubuh Marni yang berdiri dan langsung bibirnya bergerilya di leher Marni.
“Tuannn.. lepaskan Tuan, saya pembantu Tuan..” katanya.
Tapi Bonsa tetap acuh saja dan terus menciumi leher bagian belakang milik Marni, sedangkan yang lain hanya diam saja ketakutan.
“Aug..!” desah Marni saat Bonsa mulai meremas payudara miliknya.
“Kamu semua harus melayaniku, aku sedang ingin bercinta..!” kata Bonsa seraya melepaskan pelukannya tapi tidak melepaskan genggamannya di tangan Marni.
“Tappiii… Tuuuan..” jawab mereka ketakutan.
“Tidak ada tapi-tapian..” jawab Bonsa sambil kembali memeluk Marni dan mulai menciumnya.
“Augghhh…” desah Marni saat tangan Bonsa menyelinap ke selangkangannya dengan mereka tetap berciuman, sementara Parni dan Mirna hanya melihatnya tanpa berkedip (mungkin sudah terangsang), tangannya pun mulai masuk ke dalam roknya masing-masing.

Ciuman Bonsa mulai turun ke arah payudara milik Marni, dikecupnya payudara Marni walau masih tebungkus BH dan kaosnya, sedangkan tangan Bonsa meremas-remas susunya yang kiri dan tangannya yang satunya sudah berhasil melewati CD-nya.
“Augh…” desah Marni.
Dibuka bajunya dan BH-nya, “Wau besar juga susumu Mar..” kata Bonsa sambil tangannya memainkan susu Marni dan memelintir puting susunya.
“Ah, Tuaaan bisaa aja, ayo dong nyusu duluuu.. augh..!” jawab Marni sambil mendorong kepala Bonsa higga susunya langsung tertelan mulut Bonsa.
“Augghhh….” desah Marni merintih kenikmatan, sedang tangannya Marni masuk ke celana Bonsa dan langsung mengocok batang kejantanan Bonsa.

Dijilat dan dihisap payudara Marni, tangannya meremas serta mempermainkan puting susunya, kadang digigit dan disedot payudara Marni.
“Auuughhh..!” Marni berteriak kencang saat susunya disedot habis dan tangan Bonsa masuk ke liang senggamanya.
Ciuman Bonsa turun setelah puas menyusu pada Marni, dijilatnya perut Marni dan membuka roknya. Setelah terbuka, terlihat paha putih dan liang senggamanya yang telah basah yang sangat membuat nasfu Bonsa bertambah. Sedangkan Mirna dan Parni sudah telanjang bulat dan melakukan masturbasi sendiri sambil melihat tuannya bercinta dengan temannya.

Diciuminya bibir kemaluan Marni yang masih terbungkus CD.
“Augghhh..” desah Marni tidak kuat.
Karena tidak kuat lagi, Marni mendorong kepala Bonsa dan langsung menurunkan CD-nya, setelah itu didorong masuk kepala Bonsa ke liang senggamanya.
“Auughhh.. ughhh…” desah Bonsa saat lidah Bonsa menjilati bibir kemaluannya.
Lidah Bonsa semakin liar saja, dimasukkan lidahnya ke liang itu dan dijilati semua dinding kemaluan itu tanpa ada sedikitpun yang terlewati. Klitorisnya pun tidak ketinggalan digigit dan dijilati.

“Aauuugghhh… aaggghhh..!” desah Marni.
Lidah Bonsa terus menjilati bagian dalam vagina Marni. Marni mulai mengejang bagai tersambar petir jilatan lidah Bonsa. Tangannya mulai menjabak rambut Bonsa, tapi Bonsa tidak marah dan sebaliknya malah mempercepat jilatan lidahnya.
“Aaggghhh… aku mau keeeluuu… uuaarrr… Tuua.. an…” rintih Marni.
Dijilati terus Marni dengan lidahnya, dan akhirnya, “Crooottt… crrrooottt..!” cairan kental, panas, dan asin keluar dengan deras di lidah Bonsa, dijilati cairan itu dan ditelan Bonsa.

Setelah itu Bonsa berjalan ke arah Parni yang sedang tiduran dan masturbasi. Ditidurinya langsung tubuh Marni, dicium payudaranya yang sudah mengeras. Dijilat dan digigit puting susu Parni dan Parni hanya mendesah saja, tapi tangannya masih di dalam liang kemaluannya. Sedangkan Marni masih menjilati tangannya yang habis membersihkan ciran yang keluar dari lubang senggamanya. Tangan Bonsa bergerak turun membelai semua sudut pahanya dan jilatannya mulai turun dari payudara Parni.

Setelah puas menjilati bagian bawah dari payudara Parni (perut dan sekitarnya), Bonsa mulai memasukkan lidahnya ke liang kemaluan Parni yang sudah banjir.
“Aaugghhh..!” desah Parni ketika lidah Bonsa menjilati dinding kemaluannya.
Tangan Parni meremas susunya sendiri menahan geli dan nikmat, dipelintir-pelintir sendiri puting susunya. Lidah Bonsa ditarik keluar dan digantikan tangannya, langsung masuk tiga jari sekaligus dan mulutnya beraksi lagi di susu Parni.
“Auugghhh… aaaggghh… ugghhh… ugh..!” desah Parni yang bergerak ke kanan ke kiri, menahan nikmat yang luar biasa.

“Aaggghhh… Parni.., mau… keeee.. luar Tuaa.. ann..!” teriak Parni sambil memasukkan tangannya ke liang senggamanya.
Dengan maksud membantu mempercepat keluar karena Bonsa mengetahui Parni mau keluar, tangan Bonsa diganti dengan lidahnya dan tangannya memelintir serta meremas payudara Parni.
“Aaaghhh… Parni… keluu… uarr..! Crooottt… ccrrooottt..!” cairan panas membasahi lagi lidah Bonsa dan langsung Bonsa bersihkan serta menelannya (prinsip Bonsa menelan cairan dari kemaluan wanita adalah dapat membuat awet muda). Parni lemas sekitika, dia hanya meremas pelan buah dadanya, dan Bonsa mengecup bibir Parni.

Kemudian Bonsa bergerak ke Mirna yang sedang berciuman dengan Marni temannya. Kaki Mirna sudah terbuka lebar dan terlihat lubang kemaluannya yang merah menyala, memperlihatkan banjir oleh cairan kental. Tangan Mirna terus meremas-remas payudara Marni dan demikian sebaliknya. Karena sudah terbuka kaki Mirna, maka Bonsa berlutut dan langsung menancapkan lidahnya ke liang milik Mirna.
“Aggghhh..!” desah Mirna saat lidah Bonsa sudah menjilati liangnya dan juga menghisap klitorisnya.
Mirna dan Marni terus berciuman, sedangkan Parni melakukan masturbasi lagi.

Bonsa terus menjilati dan memasukkan tanganya ke kemaluan Mirna, dijilat dan dihisap terus sampai Mirna berhenti berciuman dan mengejang. Tubuhnya bergerak ke kanan dan ke kiri. Tangan Marni meremas susu Mirna, dan mulutnya menjilati susunya yang sebelah lagi, sedangkan tangannya masuk ke kemaluannya sendiri sambil dimaju-mundurkan.
“Aagh… uugghh… saya mau… keluar Tuuu… annn..!” jerit Mirna, dan Bonsa masih terus menjilati dengan cepat dan terus bertambah cepat.
“Ccrrrottt… ccrroott..!” keluar cairan panas membasahi lidah dan wajah Bonsa lagi, dan seperti sebelumnya, dijilati dan ditelan cairan yang keluar dari kemaluan Mirna.

Setelah selesai menjilati kemaluan Mirna, Bonsa menarik tangan Marni dan menyuruhnya berposisi nungging atau doggy style. Dipukul pantat Marni dengan batang kejantanannya dan tangannya meremas susu Marni agar membangkitkan rangsangan lagi. Setelah terlihat merekah lubang kemaluan Marni, batang keperkasaan Bonsa pun langsung ditancapkan ke vagina Marni.
“Aaaggghhh..!” desah Marni saat batang kejantanan Bonsa masuk semua ke lubang senggamanya.
Bonsa pun mulai memompa secara teratur dan stabil, diselingi hentakan-hentakan yang tiba-tiba,”Aaagghhh..!” desah Marni.

Bonsa terus memompa dan sekarang mulai bertambah cepat, karena melihat Marni yang kepalanya mendangak ke atas dan berteriak semakin keras mengucapkan kata-kata kotor.
“Agghhh… Tuan, rudal Tuan ennnakk banget… Saya mau keluar Tuuu.. an..!” teriak Marni yang malah mempercepat sodokan Bonsa ke liang senggamanya.

“Aagh… saya keluu.. arrr..!” tubuh Marni mengejang dan cairan keluar membasahi batang kemaluan Bonsa, terasa panas cairan tersebut.
Dan setelah selesai, Bonsa mencium punggung Marni dan berkata, “Liang kamu juga enak, kapan-kapan layani tuan lagi ya..?”
Marni hanya diam berbaring di rumput dan tangannya meremas susunya sendiri.

Bonsa merangkak ke arah Parni yang duduk dan sedang masturbasi sendiri, sedangkan Mirna sedang menikmati jilatan lidah Marni yang bangun lagi ke kemaluannya. Diacungkan batang keperkasaan Bonsa ke arah Parni dan disuruh memasukkan ke mulutnya. Parni langsung menyambar batang kemaluan tuannya dan mulai menjilati serta memasukkan ke mulutnya.
“Aaggghhh..!” desah Bonsa, “Kamu hebat juga ya kalau ngemut beginian..!” kata Bonsa memuji hisapan pembantunya.
Parni memang ahli, dia menjilat dari ujung sampai ke buah zakar tuannya, kadang dimasukkan semua batang tuannya ke mulutnya dan disedot serta dimaju-mundurkan mulutnya. Setelah puas dengan kepunyaan tuannya, Parni meminta tuannya memasukkan keperkasaannya ke lubang kenikmatannya. Bonsa berbaring di rumput dan menyuruh Parni berada di atasnya. Parni menuntun batang kejantanan tuannya ke liangnya dalam posisi dia duduk di atas tuannya.

“Aggh..!” desah Bonsa dan Parni saat kejantanan Bonsa masuk ke liang Parni.
Bonsa mendorong pinggulnya untuk menekan kemaluannya masuk dan Parni menggoyangkan pinggangnya agar batang tuannya bisa maraba semua bagian dalam vaginanya. Naik turun dan bergoyang memutar Parni untuk mengimbangi sodokan liar tuannya. Tangan Bonsa pun meremas susu Parni yang bergoyang mengikuti gerakan Parni.
“Agghhh.. uuugggkkkhhh..!” desah Parni.

Parni pun terus berteriak mengeluarkan kata-kata kotor dan mendesah ketika dia merasa sudah mau keluar.
“Aaghh… ruuu.. dalll… Tuan.. enak, saya… mau.. keluarr..! Enakkk..!”
Bonsa mempercepat gerakannya dan demikian juga Parni.
“Croottt.. croottt…” keluar cairan panas yang kali ini lebih panas dari milik Marni ke batang kemaluan Bonsa.
“Kamu hebat Parni..” kata Bonsa sambil mengecup susu Parni.
“Aghh.. Tuan juga hebat, kont*l Tuan enak..!”

Bonsa menarik Mirna yang menjilati bibir kemaluan Marni dan digantikan Parni. Setelah mengistirahatkan kemaluannya, Bonsa menyuruh Marni menjilati dan menyedot rudalnya agar berdiri kembali. Dan setelah berdiri, maka Bonsa memasukkan batang kejantanannya ke lubang kenikmatan Mirna dalam posisi tiduran (Mirna di bawah dan Bonsa di atas menindih).
“Aggghhh..!” desah Marni saat batang kemaluan tuannya baru masuk setengah.
“Rapet banget lubangmu Mir..!” kata Bonsa ketika agak kesulitan memasukkan seluruh batang kemaluannya.
Dihentakkan dan disodok rudal Bonsa ke pembatunya, dan secara spontan Mirna berteriak merintih kesakitan karena milik tuannya terlalu besar dan dimasukkan secara paksa.

“Aaghhh.. iiighhh..!” teriak Mirna.
Bonsa mendiamkan sebentar rudalnya yang telah masuk ke kemaluan Mirna. Setelah itu mulai dipompa pelan dan semakin lama semakin cepat.
“Aghhh… uugghhh.. koonnn… tooolll Tuaaannn… enakkk..!” teriak Mirna saat sodokan Bonsa mulai tambah cepat dan mulut tuannya menghisap susunya.
Bonsa terus menghisap dan memompa cepat rudalnya, dan Mirna mulai bergerak ke kiri ke kanan dan kemaluannya secara spontan mulai menjepit rudal tuannya yang berada di dalam sarangnya.

“Aaaghhh, sayaaa… keluarrr… uughhh… ughhh..!” Mirna menjerit kencang tidak beraturan karena nafasnya mulai kehabisan menahan kenikmatan sodokan batang rudal tuannya.
Akhirnya, “Crroottt.. ccrrooottt..!” keluarlah cairan panas ke kemaluan Bonsa, dan cairannya sangat banyak hingga keluar mengalir dari liang senggamanya.
“Boleh juga mem*k kamu dan susu kamu, nanti malam ke kamarku..!” kata Bonsa setelah mengecup bibir kemaluan Mirna yang sudah banjir dan masih mengeluarkan cairan.
“Ah Tuan bisa aja, memang saya hebat..? Nanti malam saya akan jadi pembatu sexxx tuan, dan saya berikan layanan super special dari mem*k saya ini, Tuan..”

Karena masih berdiri tegak dan masih belum ejakulasi, maka Bonsa menyuruh pembantunya bertiga untuk menghisap dan menjilat kemaluannya sampai mengeluarkan sperma. Marni, Parni dan Mirna berebutan menghisap dan memasukkan batang kemaluan tuannya ke mulut mereka. Bonsa sudah merasa mau keluar dan ditariknya kemaluannya sambil mulai mengocok dengan cepat di hadapan wajah pembantu-pembantunya.
“Aaaghhh..!” desah Bonsa saat dia mengeluarkan beban sex-nya yang ada di alat vitalnya.
Semburan sperma tadi mengenai wajah Mirna, Parni dan Marni. Karena sperma yang dikeluarkan sangat banyak, maka sampai mengalir ke susu mereka bertiga. Bonsa menyuruh Parni membersihkan sisa sperma di batang kejantanannya dengan mulut Parni, sedangkan Parni membersihkan kemaluan tuannya. Yang lainnya menjilati dan menelan sperma yang mengalir dan menempel di mulut, wajah, dan susu mereka masing-masing.

Setelah selesai, Bonsa berkata, “Kalian semua hebat dan terima kasih atas pelayanan kalian. Kalian akan mendapatkan bonusku setiap akhir minggu atau semau kalian atau saya. Dan Mirna, jangan lupa nanti malam..!”
Bonsa berrjalan mengambil pakaiannya dan masuk ke dalam untuk mandi.
“Terimah kasih Tuan telah memuaskan kami, dan kami akan mengambil bonus Tuan.” jawab pembantu Bonsa ketika melihat tuannya masuk ke rumah.
Mereka bertiga saling mencumbu, dan setelah itu masuk dan mandi bertiga.

Demikianlah pengalaman sex Bonsa dan pembantunya yang masih berlangsung sampai sekarang, walaupun Bonsa sekarang sudah mempunyai istri dan dua orang anak laki-laki. Mungkin anak laki-lakinya meneruskan perilaku ayahnya.

Demikianlah aku merasakan seks dengan pembantu pembantuku yang cantik dan toket gede.

Posted in seks | Tagged , , | Leave a comment

Seks dengan istri bos

Ini Pengalamanku dengan istri bosku sendiri, cantik dan wangi banget, namanya juga istri bos… pokoknya cerita dewasa yang sangat tak terlupakan. Namaku Dimas. Aku tinggal di kota jogja. Ceritaku ini terjadi pada tahun 2001. Pada waktu itu aku masih kuliah di sebuah PTN terkenal di jogja. Aku ambil cuti kuliah untuk bekerja di sebuah radio swasta yang baru berdiri. Waktu itu aku bekerja sebagai kru produksi. Pekerjaannya sangat sederhana yaitu merekam lagu, membuat iklan radio, dan mempersiapkan segala hal yang sifatnya off-air. Pemilik radio itu namanya Bapak Damian. Dia mempunyai istri yang sangat cantik. Aku biasa menyebutnya dengan Ibu Titis.

Ibu Titis tingginya kira-kira 170cm, bahkan lebih tinggi dari suaminya. Ibu Titis bekerja di sebuah perusahaan swasta di jogja. Sejak pertama kali masuk kerja di radio itu, aku udah kepincut dengan Ibu Titis. Ibu Titis ini berparas sangat cantik, mungkin sensual. Tinggi kira-kira 170cm, berat 50kg. Payudaranya tidak besar, sama sekali tidak besar. Tapi justru payudaranya yang kecil itu yang membuatku sangat penasaran. Aku selalu terobsesi dengan payudara yang kecil.

Sesampai di dalam rumah aku tidak menemukan siapa pun. Dimana Mbak Titis, pikirku. Kulangkahkan kakiku ke ruang tengah. Kosong juga. Wah, di mana nih. Perlahan aku berjalan ke dapur sambil berharap cemas. Kalo udah pada tidur ya aku pulang aja. Sampai aku dikejuntukan oleh sepasang tangan yang melingkar dipinggangku dari belakang.
“malam ini temenin Mbak ya”, terdengar bisikan di telingaku.

Tanpa basa-basi aku segera memutar tubuhku dan di depanku telah berdiri Mbak Titis dengan paras yang sangat cantik. Wajah Mbak Titis persis di depanku. Hidungku nyaris bersentuhan dengan hidung Mbak Titis. Terasa hangat di wajahku ketika Mbak Titis menghembuskan nafas. Aku benar-benar dibuat terpesona.

Mbak Titis sudah berganti pakaian dengan kimono warna pink. Matanya sayu menatapku. Entah keberanian dari mana yang mendorong wajahku sehingga bibirku mengecup lembut bibir Mbak Titis. Tidak ada perlawanan dari Mbak Titis. Bibirku terus bermain di bibir Mbak Titis beberapa lama. Kurasakan tangan Mbak Titis meremas lembut kemejaku. Aku mencoba melingkarkan tanganku di punggung Mbak Titis. Kuusap perlahan punggungnya sambil terus memainkan bibirku. Lidahku mulai menerobos masuk ke dalam mulut Mbak Titis. Bibir Mbak Titis lembut sekali, wangi dan itu membuatku semakin bernapsu.

Lidahku semakin liar bermain. Kuciumi lagi bibirnya, hidungnya, matanya, keningnya, pipinya, dagunya. Dan semuanya terasa lembut. Napas Mbak Titis semakin memburu. Tanganku bergerak ke bawah mencari2 tali kimono. Setelah ketemu, kuloloskan talinya pelan. Ketika berhasil kulepaskan, kimono tersebut merosot sedikit menjuntai ke lantai.

Kumundurkan tubuhku dan nampaklah pemandangan yang sangat indah yang sering kubayangkan selama ini. Mbak sudah tidak memakai bra dan cd. Payudara yang selama ini hanya ada dalam imajinasiku kini terpampang jelas di hadapanku. Tampak puting yang kecil berwarna coklat dan merah muda pada ujungnya. Bener-bener sesuai ama yang kuharapkan. Payudaranya kecil, mungkin ukuran 34a. Tapi aku suka banget ama yang segitu.

“Dimas Kenapa berhenti?”, ucapnya lirih seraya matanya yang sayu memandangku. Tanpa pikir panjang kuhampiri Mbak Titis dan berlutut di depannya. Aku membungkuk dan mencium lembut jari kaki sebelah kirinya sementara tangan kananku membelai lembut betis kanan Mbak Titis. Yang kudengar saat itu hanya lenguhan nikmat dari Mbak Titis. Kudongakkan kepalaku menatap Mbak Titis. Mbak Titis hanya menatapku sayu dengan nafas yang memburu. Kuarahkan perhatianku lagi ke bawah. Kuciumi lagi kaki kiri dan kanan berganti sementara tanganku mengusap lembut betisnya. Mbak Titis terus mendesis sampai suatu saat Mbak Titis hampir terduduk karena menahan kenikmatan dari ciuman dan belaian di betisnya.
Aku bangkit dan kusandarkan tubuh Mbak Titis di tembok dapur dengan posisi tubuh berdiri. Aku berlutut lagi dan kini yang menjadi sasaranku adalah pahanya. Kuciumi pelan paha kanan Mbak Titis. Tangan kanan Mbak Titis mencengkeram tembok. Kuciumi terus mulai dr atas lutut sampai mendekati pangkal pahanya. Tercium aroma yang membuatku semakin mabuk asmara ketika menciumi sekitar pangkal paha. Mbak Titis berusaha mengatupkan pahanya tapi aku menahannya dengan kedua tangan supaya tetap terbuka. Ciumanku pindah ke paha yang kiri sementara tangan kananku bergerak ke atas ke wilayah perut dan mengusap pelan dengan ujung jariku. Mbak Titis semakin mendesis tidak karuan.
“Oh… Mas… Shh… sh…”

Ciumanku terus naik mendekati pangkal pahanya. Dengan gerakan sedikit menyentak kurenggangkan lagi paha Mbak Titis.
Oughhh… Mbak Titis melenguh panjang menerima perlakuanku yang tiba2. Kupandangi sejenak gundukan di depanku. Jembutnya lebat sekali dan baunya wangi. Sambil tetap memegangi kedua lutut Mbak Titis, kujulurkan hidungku menyapu jembutnya. Tubuh Mbak Titis bergetar menerima sapuan hidungku. Tampak samar belahan daging dan kucoba menjilat pelan membelah hutan jembut yang lebat itu.
“Ouhh… Mas…”, tangannya meraih rambuntuku dan menjambak pelan. Lidahku terus menjilat mencari-cari daging nikmat. Kurasakan ada cairan menempel dilidahku. Gurih terasa di muluntuku. Muluntuku pun mulai menghisap gundukan indah Mbak Titis.

“oh… Sshh… Sshh… Mas… enak banget mas…”, desah Mbak Titis. Desahan itu membuatku semakin ganas. Penisku sudah tegang dari tadi tapi aku masih ingin bermain dengan Mbak Titis. Hisapanku di vagina Mbak Titis semakin liar. Sementara Mbak Titis meliuk-liuk menerima serangan di vaginanya.
“mas.. Kamu kok pinter banget sih…”, kata Mbak Titis manja. Aku hanya tersenyum aja mendengarnya.

Perlahan ciumanku naik ke perut Mbak Titis. Tidak lama di situ aku berniat untuk langsung menyerbu tetek Mbak Titis. Aku segera bangkit. Kupandangi sejenak tetek Mbak Titis yang sedari tadi belum kusentuh sama sekali. Lalu kupandangi wajah Mbak Titis, titik2 keringat bermunculan di keningnya. Kumajukan wajahku ke arah tetek Mbak Titis, tanpa mengalihkan pandangan dari matanya. Sampai di tetek yang sebelah kiri kukecup pelan putingnya. Mbak Titis mendongakkan wajahnya menerima sensasi kecil di putingnya. Kukulum puting tetek kiri Mbak Titis. Terasa hangat di dalam muluntuku. Mbak mulai mendesis lagi. aku jadi inget dengan mantanku cewek berjilbab di kampung.

“terusin mas… terusin”,
Aku semakin gencar mengulum puting tetek Mbak Titis. Sesekali kusedot dengan keras.
“Ahh.!” Mbak Titis berteriak kecil.
Aku melirik ke tetek yang sebelah kanan. Segera kuarahkan bibirku ke puting kanan. Perlakuanku beda kali ini. Aku menyerbu tetek kanan Mbak Titis dengan sangat liar sementara tangan kananku meremas-remas dengan kuat tetek yang kiri. Menerima perlakuanku yang berubah drastis, Mbak Titis berteriak keras dengan menggoyangkan kepalanya kiri kanan. Keliaranku itu bertahan selama 10 menitan sementara penisku sengaja kugesek-gesekkan ke vagina Mbak Titis.
Mbak Titis terus menerus meracau. Tidak jelas apa yang diucapkan. Aku sudah tidak tahan lagi. Segera kubalik tubuh Mbak Titis kupaksa untuk menungging. Mbak Titis menahan tubuhnya dengan tangan di tembok. Kuarahkan penisku ke vagina Mbak Titis. Pelan aku coba menerobos liang vagina Mbak Titis. Agak susah juga mencari posisi lubang vagini Mbak Titis. Setelah beberapa saat akhirnya penisku sudah berada dalam jepitan vagina Mbak Titis.
“Mbak…” aku menahan sebentar penisku. Mbak Titis melenguh panjang.
“ouhh…hss…mas…”

aku segera menarik penisku pelan sampai tersisa kepalanya dalam vaginanya. Lalu kutusuk lagi dengan gerakan cepat. Mbak Titis lagi-lagi melenguh panjang. Kulakukan berulang kali sampai 15 menit. Tanpa berganti posisi aku percepat gerakanku. Tanganku kubiarkan bebas menggantung. Penisku terus kupacu di dalam vagina Mbak Titis. Sampai suatu ketika tubuh Mbak Titis mengejang hebat dan Mbak Titis melolong hebat merasakan orgasme pertamanya. Tubuh Mbak Titis masih bergetar beberapa saat. Aku harus menahan tubuhnya karena seperti mau terjatuh ke lantai. Sebenarnya aku juga sudah hampir sampai tapi sekuat tenaga aku bertahan. Aku tidak mau permainan ini cepat selesai.
Kudiamkan sebentar penisku di dalam vagina Mbak Titis dan membiarkan Mbak Titis mengatur napasnya, menikmati orgasmenya.

Beberapa saat kemudian, aku melanjuntukan lagi serbuanku ke vagina Mbak Titis.
“Oh…uh…oh…uh”, suara Mbak Titis keenakan.
“Mas, enak banget”, tambahnya lagi. Tangan kirinya meraih tangan kiriku dan meletakkannya di teteknya. Spontan kuremas tetek Mbak Titis. Sensasi di dua wilayah sensitifnya membuatnya menggelinjang ga karuan. Sodokanku di vaginanya kupercepat sementara remasanku semakin kuat di teteknya. Akhirnya, aku mengeluarkan senjataku yang terakhir. Tangan kananku yang bebas kuarahkan ke lubang anusnya. Kuludahi anusnya dan kuusap keras bagian anus Mbak Titis. Sekarang 3 bagian sensitifnya habis aku garap. Mbak Titis semakin melolong tidak karuan. Kepalanya terayun-ayun menambah keseksiannya. Badannya terus terguncang-guncang menerima sodokan penisku. Aku pun mulai kacau merasakan sensasi di penisku.

“Mbak, enak banget Mbak”, cerocosku.
“heh…uh… terusin mas. Ahh…”
Jariku mencoba menerobos ke liang anus Mbak Titis. Aku tidak berani terlalu dalam. Takut menyakiti Mbak Titis. Penisku masih terus menghunjam di vagina Mbak Titis. Sampai akhirnya aku merasakan gelombang sangat kuat yang siap menerobos keluar dari penisku.
“Mbak… Aku dah mo keluar Mbak… Mphhh…”
Iiiiyyaaaa maasss… mbak juga… aaayooo masss…”
Kupercepat gerakanku. Penisku terus menerobos vagina sampai akau tidak kuat lagi menahan gejolakku…
Croot…croot…croot… Ah… Ah… Ah…
Gerakan penisku kuhentikan di dalam vagina Mbak Titis. Dan tubuh Mbak Titis pun bergetar sangat hebat. Tangan kirinya mencengkeram tangan kiriku yang bermain di teteknya dengan sangat kuat.
“AHHH… DIMAAASSSSHHHHH”, teriaknya memenuhi ruangan dapur.
Kujatuhkan kepalaku ke punggung Mbak Titis. Kutarik penisku pelan-pelan, dan kuhunjamkan lagi ke dalam vagina Mbak Titis tapi dengan gerakan yang sangat pelan. kedua tanganku meremas lembut tetek Mbak Titis. Nikmat banget. Sumpah nikmat banget. Kuciumi pelan punggung Mbak Titis sementara Mbak Titis masih berguncang-guncang menerima orgasmenya.

Setelah beberapa saat, aku tetap membiarkan penisku bertahan di dalam vagina Mbak Titis. Lalu, pelan-pelan kutarik penisku. Mbak Titis melenguh merasakan gesekan pelan di vaginanya.
“Mbak… Nikmat banget. Mbak cantik sekali”, bisikku pelan.
“Dimas… Kamu hebat. Hhh…mbak nggak ngira kamu mau ama mbak”, katanya sambil membalikkan tubuhnya dan kini duduk terkulai lemas di lantai.
Aku tersenyum aja mendengarnya.
“Kapan-kapan, kalo mbak pengen, Dimas mau ya nemenin Mbak lagi?”
“Mmmmm… Siap Mbak! Apapun buat Mbak!”, jawabku sambil berkelakar.

Itu adalah kisah pertamaku dengan Mbak Titis, istri bosku. Setelah hari itu, selama empat hari aku nemenin Mbak Titis tiap malam. Ga jadi nyesel deh, Pak Min banyak ijinnya. Ijin terus aja Pak Miiinnn… Setiap bosku keluar kota aku selalu menemani Mbak Titis dan memberinya kepuasan. Demikian juga Mbak Titis memberiku pengalaman, dan sensasi-sensasi baru lainnya.

Posted in panas | Tagged , , , | 1 Comment